Makluman

Laman perkongsian ilmu, pemurnian akidah, membanteras perbomohan, tolong menolong dan perubatan alternatif menurut Islam dan tradisional untuk mencari redha Allah SWT
Free Image Hosting
Assalamualaikum wbh pembaca mukmin sekelian.
Mulai 1 Dec 2012, Laman Emjay di emjayjb.multiply.com telah tidak lagi beroperasi disebabkan Multiply tidak mampu lagi mengendalikannya. Laman Emjay di Multiply yang telah beroperasi semenjak 2006 telah berpindah ke blogspot ini. Maaf di atas segala kesulitan. Selamat membaca dan semoga Allah memberikan taufik hidayah rahmat dan berkat kepada para pembaca sekelian.

Sempena Aidilfitri ini, saya mengucapkan; Taqabalallhu minnna wa minkum
(Semoga Allah SWT menerima amal saya dan amal Anda)

Tuesday, 20 January 2009

PROTOKOL-PROTOKOL ZIONIS YAHUDI

PROTOKOL-PROTOKOL ZIONIS YAHUDI
Protokol Yahudi telah dibawa ke pengetahuan umum pada tahun 1901M, apaila seorang wanita perancis telah mencuri naskhah protokol ini daripada seorang pemimpin tertinggi Freemasonary. Wanita tersebut telah mencurinya diakhir muktamar rahsia (Jewish Masonic Conspiracy) yang diadakan di Perancis. Di dalam naskhah asalnya tidak digunakan kalimah “Yahudi” kecuali di dalam dua tempat sahaja. Ianya hanya menggunakan perkataan “Kita” dan “Orang bukan Yahudi”. Protokol-protokol ini telah diterjemahkan ke bahasa Arab oleh Ust Mohd Khalifah Attunisi. Di bawah tajuk “Protokol Hukama Sohyuni”
Protokol Pertama
Cara memerintah sebaik-baiknya ialah dengan menggunakan kekerasan dan keganasan bukan dengan perbincangan ilmiah. Hak itu terletak kepada kekuatan. Siapa kuat, dialah berhak, kerana dalam hukum alam, kebenaran terletak dengan kekuatan. Sesungguhnya politik tidak sesuai dengan akhlak. Pemerintah yang berpandukan moral bukanlah ahli politik yang bijak. Mereka yang ingin memerintah, mestilah pandai menggunakan tipu helah dan matlamat menghalalkan cara. Minuman keras haruslah digunakan untuk mencapai tujuan itu.
Protokol Kedua
Bantuan-bantuan yang diberikan oleh bangsa yahudi melalui agen-agen Yahudi akan memperkuatkan kaum yahudi. Yahudi akan memerintah bangsa lain seperti bangsa itu memerintah negaranya sendiri, tanpa disedari bahawa mereka telah berada di bawah genggaman yahudi. Ketua pentadbir yang dilantik untuk mengatur pentadbiran negara, mestilah terdiri daripada orang-orang yang berjiwa budak, yang mudah diarah untuk kepentingan Yahudi. Melalui akhbar, Yahudi menggerakkan fikiran orang ramai serta mengambil kesempatan untuk mendapatkan emas, meskipun dari lautan darah dan airmata. Pengorbanan adalah perlu, kerana setiap nyawa dikalangan yahudi berharga seribu orang bukan Yahudi.
Protokol Ketiga
Yahudi akan menjadikan negara bukan Yahudi, sebagai gelanggang pertelagahan manusia yang boleh membawa huru hara, seterusnya menybabkan kemerosotan ekonomi. Yahudi akan berlagak sebagai penyelamat dengan mempelawa masuk ke ‘pasukan kita' iaitu Sosialis, komunis dan lain-lain yang dapat memberi ruang kepada Yahudi untuk menguasai bangsa bukan Yahudi. Dalam alam fikiran Yahudi, wajib ditanam perasaan bahawa semua haiwan itu (bukan bangsa Yahudi) akan tidur nyenyak apabila kenyang dengan darah. Ketika itulah senang bagi Yahudi memperhambakan mereka.
Protokol Keempat
Bangsa Yahudi mestilah menghapuskan segala bentuk kepercayaan agama serta mengikis daripada hati orang bukan Yahudi prinsip ketuhanan dan menggantikannya dengan perkiraan ilmu hisab serta lain-lain keperluan kebendaan. Fikiran orang bukan Yahudi mestilah dialihkan ke arah memikirkan soal perdagangan dan perusahaan supaya mereka tidak ada masa untuk memikirkan soal-soal musuh mereka. Akhirnya segala kepentingan akan jatuh ke tangan Yahudi.
Protokol Kelima
Sekiranya ada di kalangan orang bukan Yahudi cuba mengatasi bangsa Yahudi dari segi sains, politik dan ekonomi, maka bangsa Yahudi mestilah menyekat mereka dengan cara menimbulkan pelbagai bentuk perselisihan sehingga wujud konflik sesama mereka. Kesannya, mereka mengambil keputusa untuk tidak mencampuri permasalahan tersebut kerana ianya hanya difahami oleh orang-orang yang memimpin rakyat sahaja.
Protokol Keenam
Untuk memusnahkan perusahaan bangsa bukan Yahudi, ialah dengan cara merosakkan sumber pengeluaran dengan memupuk tabiat membuat kejahatan dan meminum minuman keras di kalangan pekerja, serta mengambil langkah menghapuskan orang orang terpelajar dari kalangan bangsa bukan Yahudi. Semua bangsa bukan Yahudi mestilah dipastikan menduduki mertabat kaum buruh yang melarat.
Protokol Ketujuh
Orang-orang Yahudi wajib menabur fitnah supaya timbul kekacauan, pertelagahan dan permusuhan di kalangan manusia. Bila timbul penentangan terhadap bangsa Yahudi, maka wajiblah orang Yahudi menyambutnya dengan peperangan secara total di seluruh dunia.
Protokol Kelapan
Pemerintah Yahudi akan dikelilingi oleh segolongan besar ahli-ahli ekonomi dan orang Yahudi sendiri akan dikelilingi oleh ribuan ahli-ahli korporat, jutawan dan usahawan.
Protokol Kesembilan
Yahudi akan mendirikan kerajaan diktator dengan membuat dan melaksanakan undang-undang yang tegas, iaitu undang-undang yang akan membunuh tanpa pengampunan. Yahudi akan merosakkan moral pemuda-pemuda bukan Yahudi dengan menanamkan teori-teori palsu dan ilmu-ilmu yang batil.
Protokol Kesepuluh
Yahudi akan membawa masuk racun ‘Liberalisma' ke dalam negara-negara yang bukan Yahudi supaya menggugat kestabilan politik. Pilihanraya diatur supaya boleh memberi kemenangan kepada pemimpin-pemimpin yang dapat bertugas sebagai agen yahudi dalam melaksanakan rancangan rancangan Yahudi.
Protokol Kesebelas
Bangsa Yahudi menyifatkan diri mereka sebagai serigala dan bangsa lain sebagai kambing. Bagi mereka, Yahudi merupakan bangsa yang terpilih dan mereka bertebaran ke atas muka bumi ini sebagai satu rahmat. Berada di perantauan atau negara asing yang nampak sebagai kelemahan, sebenarnya mencerminkan kekuatan yang dapat membawa bangsa itu ke pintu kekuatan di seluruh dunia.
Protokol Kedua belas
Yahudi akan mengubah pengertian tentang kebebasan atau kemerdekaan dengan mentafsirkan istilah itu sebagai mengamalkan apa-apa yang diperkenalkan atau dibenarkan oleh undang-undang sahaja. Kalau bangsa bukan Yahudi diberi permit menerbitkan sepuluh akhbaratau majalah, maka bangsa Yahudi mesti menerbitkan 30 akhbar atau majalah. Perkara ini amat penting kerana ia adalah alat untuk mengubah fikiran rakyat.
Protokol Ketiga belas
Bagi memastikan kejayaan usaha-usaha memonopoli dan mempercepatkan proses keruntuhan, maka bangsa Yahudi hendaklah menghapuskan golongan korporat dari bukan bangsa Yahudi di samping mengadakan spekulasi dan menyebarkan projek mewah, pesta-pesta serta pelbagai bentuk hiburan lain di kalangan bangsa bukan Yahudi kerana semua ini akan menelan kekayaan mereka. Untuk mengalih perhatian orang bukan Yahudi daripada memikirkan persoalan politik, maka agen Yahudi hendaklah membawa mereka kepada kegiatan-kegiatan hiburan, olahraga, pesta-pesta, pertandingan kesenian, kebudayaan dan lain-lain lagi.
Protokol Keempat belas
Para filosuf Yunani mestilah membincangkan kekurangan-kekurangan serta mendedahkan keburukan agama-agama lain. Para penulis Yahudi harus menonjolkan tulisan-tulisan pornografi iaitu mengadakan sastera yang tidak bermakna, kotor dan keji.
Protokol Kelima belas
Apabila mendapat kekuasaan, bangsa Yahudi akan membunuh tanpa belas kasihan terhadap setiap orang yang menentangnya. Setiap pertubuhan yang merancang untuk menentangnya mestilah dihukum dan ahli-ahlinya dibuang negeri. Oleh itu, mesti didirikan sebanyak-banyaknya ‘FREMASONIC LODGE' iaitu tempat-tempat pertemuan rahsia orang orang Yahudi.
Protokol Keenam belas
Yahudi akan mendirikan universiti mengikut rancangan yang begitu tersusun. Pensyarah-pensyarah akan mendidik dan membentuk para pemuda supaya menjadi manusia yang patuh kepada pihak berkuasa (Yahudi). Bagaimanapun, ajaran-ajaran mengenai undang-undang negeri dan politik tidak akan diajar kecuali beberapa orang sahaja yang dipilih kerana kebolehan mereka.
Protokol Ketujuh belas
Yahudi meletakkan kehakiman dalam bidang yang sempit dan terhad. Guaman akan melahirkan orang-orang kejam, tidak berperikemanusiaan dan mempunyai tabiat buruk untuk mencapai kemenangan bagi orang yang dibelanya, walaupun terpaksa menghancurkan semangat keadilan dan mengorbankan kebajikan masyarakat.
Protokol Kelapan belas
The Kings of Jews akan dikawal oleh pengawal pengawal rahsia, kerana orang-orang yahudi tidak akan membuka pinti kepada kemungkinan adanya perancangan untuk menentang kegiatan Yahudi
Protokol Kesembilan belas
Bangsa Yahudi akan membicarakan orang orang yang melakukan kesalahan politik sama seperti orang yang mencuri, membunuh dan kesalahan-kesalahan yang lain. Orang ramai akan memandang kesalahan politik itu sebagai satu kesalahan yang hina dan timbul rasa benci kepada mereka yang melakukannya.
Protokol Kedua puluh
Bank Antarabangsa Yahudi akan memberi pinjaman kepada bangsa bukan Yahudi dengan kadar bunga yang tinggi. Pinjaman yang sedemikian, akan menyebabkan pertambahan kadar hutang berlipat kali ganda. Ekonomi orang bukan Yahudi akan lumpuh secara outomatik kesan pertambahan hutang tersebut.
Protokol Kedua puluh Satu
Yahudi menggantikan pasaran wang dengan institusi hutang kerajaan yang bertujuan untuk menetapkan nilai perusahaan mengikut pendapatan kerajaan. Institusi ini akan menawarkan pasaran 500 sijil pinjaman perusahaan dalam sehari atau membeli sebanyak itu juga. Dengan cara inilah segala perusahaan akan bergantung kepada Yahudi.
Protokol Kedua puluh dua
Untuk sampai ketujuan yang baik iaitu kekuasaan Yahudi yang berkuasa penuh dalam rangka meletakkan dunia dalam pemerintahannya, kadang-kadang kekerasan akan digunakan. Di tangan Yahudilah terletaknya pusat kekuasaan yang paling besar.
Protokol Kedua puluh tiga
Orang Yahudi wajib melatih seluruh umat manusia dalam meningkatkan rasa segan dan malu agar mereka terbiasa dengan sifat patuh dan setia kepada arahan Yahudi.
Protokol Kedua puluh empat
Kerajaan tidak boleh diserahkan kepada mereka yang tidak tahu selok belok pemerintahan. Hanya mereka yang boleh menunjukkan sikap keras, kejam dan boleh memerintah dengan tegas akan menerima teraju kerajaan daripada pemimpin-pemimpin kita (Yahudi).
~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~
Petikan di atas adalah ringkasan sebenar protokol yahudi. Untuk membaca penjelasan lengkap mengenai protokol yahudi ini, silalah ke http://www.biblebelievers.org.au/przion1.htm 
Seterusnya di bawah ini saya sertakan beberapa artikel lain yang saya perolehi dari internet yang menjelaskan lagi tentang protocol yahudi ini.
Emjay
~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~
PROTOKOL YAHUDI: SATU PENDEDAHAN TERHADAP KONSPIRASI DAN PERANCANGAN JAHAT YAHUDI KE ATAS DUNIA.
oleh : Us. Mohd Darus Senawi Ali
Pendahuluan:
Protokol Yahudi adalah satu perancangan terperinci dan teliti, ianya adalah hasil satu kongeres Yahudi antara bangsa yang telah berlangsong di bandar Bal di Swizland pada tahun 1897, yang dipengurusi oleh Teodur Hardzal.
Apa yang dapat kita simpulkan dari kesemua protokol yang sebanyak dua puluh empat (24) protokol, ialah satu luahan kebencian, hasad, dengki kesumat kaum Yahudi terhadap alam seluruhnya, Islam mau pun bukan Islam, selain dari bangsa Yahudi. Ianya mencerminkan segala sifat buruk dan jahat, pendendam, tamak, haluba, gelojoh, penindas, membunuh dan sebagainya. Falsafah yang menyebut “ Matlamat menghalalkan sarana” merupakan pegangan terpenting dalam ajaran Yahudi dan darinya terlakar perancangan jahat mereka yang di sebut: The protocols of Learned Elders of Zion”.
Di hari ini kita boleh pegang buku ini kemudian kita cuba padankan dengan sinario yang berlalu di hadapan mata kepala kita, pasti kita mendapati ianya berlaku satu persatu, persis sebagai mana yang dirancana oleh pihak Yahudi itu.
Ajaran-ajaran agama dengan segala nilai murni yang dibawa oleh para nabi dan rasul telah dapat membentuk budi pekerti manusia di merata pelosok dunia, membenteras hawa nafsu, kecenderungan jahat, pekerti liar, namun dengan kemunculan Yahudi dan pengaruh protokolnya telah melenyap hampir semua nilai-nilai murni yang dibina oleh ajaran-ajaran Ilahi itu, kini dunia dan tidak terlepas Malaysia seakan-akan berada di zaman Jahiliah dengan segala amalan-amalan yang liar dan tidak berperi kemanusian.
Saripati Perancangan Konspirasi Yahudi:
  • sejak berabad-abad Yahudi merancana satu pelan rahsia bertujuan menawan dan menguasai dunia, semata-mata untuk kemeselahatan bangsa Yahudi.
  • pelan rahsia ini memperlihatkan hasad dengki Yahudi tehadap dunia termasuk agama Kristian itu sendiri, di Amerika pergerakan Yahudi telah meresap masuk hingga kedalam gereja, di antara usahanya ialah menganjur kepada libralisma dan kebebasan dari sebarang nilai agama.
  • gerakan Yahudi berusaha menjatuhkan pemerintahan yang sedang berkuasa untuk digantikan dengan sejenis pemerintahan kuku besi, dalam proses ini gerakan Yahudi memperdaya raja-raja dan pemerintah supaya melakukan penginanyan dan kezaliman terhadap rakyat jelata dan dari sudut yang lain Yahudi menggalakan rakyat jelata supaya bangkit menentang raja-raja dan pemerintah yang zalim, kununnya menuntut keadilan, kebebasan dan persamaan dan sebagainya.
  • meninmbulkan percanggahan dan huru hara di dalam semua negara melalui pertubuhan rahsia mereka yang berlebal politik, agama, kesenian, sukan, Fremeson, Gereen peace dan pertubuhan berdaftar lain.
  • mereka mengetahui bahawa sistem pemerintah di negara-negara dunia pada hari ini sudah rosak dan korap, justeru itu maka mereka berkewajipan melipatgandakan kerosakan tadi, akhirnya pemerintahan ini akan tumbang dan jatuh dengan mudah, setelah itu mudah pula untuk didirikan pemerintahan Yahudi sebagai penggantinya, kerja memanipolasikan pemerintahan yang korap ini atau yang baik adalah kerja dan profision bangsa Yahudi. Berdasarkan pengalaman mereka di sepanjang sejarah jahat mereka.
  • Yahudi menganggap bahawa semua manusia selain Yahudi adalah setaraf dengan binatang dikenali sebagai Goyem semua mereka diperintah dan dikirabicara sebagai mana diperintah binatang ternakan.
  • semua midia massa, industeri berita, percetakan, institusi pengajian, panggong-panggong hiburan, syarikat-syarikat perfilamen , perundangan, dan penggubalannya mestilah di bawah kekuasaan Yahudi, ini kerana Yahudi memiliki dan monopoli emas (kekayaan) dunia.
  • meletakkan asas ekonomi dunia di atas dasar emas yang dimonopoli oleh kaum Yahudi, bukan di atas dasar kerja dan penghasilan atau kekayaan lain, di samping selalu menimbulkan krisis-krisis ekonomi dunia, sahingga dengan itu maka tidak ada masa di mana dunia ini damai dan tenang. [Henry Ford telah menyebut: The Jewish philosophy of money is not to make money “but to get money” . the distinction between these two is fundamental. It is difference between “getting” and “making”.] The International Jew ms. 7
Nota Kaki:
Muhammad Khalifah al-Tunisi, al-Khatar al-Yahudi, ms. 26.
Henry Ford, The International Jew, ms. 10.
Pihak Yahudi memang bangsat menjadi batu api di antara dua kelompok, kita masih ingat lagi bagai mana Yahudi berjaya melagakan di antara dua suku Arab iaitu kaum Khazraj dan Aws di Yathrib sebelum kedatangan Islam, merekalah yang membiaya kedua-dua kabilah ini, mereka terpaksa pula berhutang dari kaum Yahudi pengisap darah, menyebabkan mereka terpaksa menyerah tanah milik mereka kepada Yahudi malah lebih teruk lagi, kaum yahudi ini memksa mereka menyerah anak-anak perempuan mereka bagi melangsaikan hutang piutang mereka.
Lihat saja kerja Yahudi yang menggerak Quraisy, Ghatafan dan kabilah-kabilah Arab lain untuk memerangi Rasulullah , dalam peperangan al-Ahzab ataual-Khandaq.
~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~
Protokol ke 10 Yahudi
Written by nurqush
Sunday, 10 February 2008
DIINGATKAN SEMULA supaya tak lupa...
Protokol ke 10 Yahudi mengandungi 8 perkara....

1.. Song.... Lagu-lagu yang menghiburkan.. jika ada anak-anak yang tak tau mengucap.. tetapi boleh menghafal lagu Hindustan yang panjang berjela... Ada anak-anak yang tak hafal Fatihah.... tapi boleh mengingati lagu Siti Nurhaliza yang panjangnya berdepa depa..... berjaya sudah Yahudi.... Hingga kita terfikir..... bagaimana jadinya radio kalau tanpa lagu?

2. ...Sex..... Lagi satu kegilaan remaja dan yang tua. Sex dimana-mana.. di kaca tv, dalam filem, dalam iklan... babak sex amat lumrah.. kekadang adegan sex tak diperlukan, tetapi diselitkan jua sehingga ada orang menonton filem hanya kerana ada adegan sex.. filem 18SX amat laris berbanding filem U... VCD lucah mudah didapati... dan harganya amat murah... Adakah filem yang tiada adegan sex? Lagi sekali berjaya sungguh Yahudi laknatullah......

3. ..Smoke.... Rokok.. menjadi kegilaan para remaja... sehingga dikatakan tidak moden jika tidak merokok... malah sekarang merokok menjadi budaya bagi mana-mana perempuan yang kononnya mau digelar "up to date"..Dulu yang merokok ini golongan pelacur saja....ataupun penari kabaret.... (aku tengok dari filem P Ramlee).... Syabas yahudi... berjaya lagi kamu....


4. ....Sport... Pelbagai jenis sukan ditonjolkan dan lelaki dengan perempuan sama-sama berlumba mencari nama dalam sukan... hinggakan sekarang bola sepak pun  perempuan main juga.. Bila bersukan, tutup aurat mestilah jauh sekali, sembahyang pun banyak yang miss.. bukan yang bermain sahaja tak sembahyang... yang menonton pun tak sembahyang juga... Kalau menonton di rumah... akan lambat sembahyang sebab takut tak nampak macam mana masuk GOL.... Yahudi gol lagi.... sampai ada ulamak kata... kerana sukan..sembahyang boleh tangguh... Masya-Allah,..

5. .. Fun..
Hiburan...di mana-mana kita dapat hiburan yang melalaikan.... Kalau kita lihat dalam 100 majalah.. mungkin 99 adalah majalah hiburan..
Kalau ada konsert.... sanggup orang Islam bertandang hingga menghabiskan banyak wang dan bila ke konsert....pelbagai maksiat akan diselit masuk.... Yahudi terhibur lagi....

6.... Female... Perempuan...tawaran Yahudi yang amat mengasyikkan..terutama dalam iklan..yang kadang-kadang tidak ada kena mengena dengan
perempuan... Kalau kita ke kedai bateri kereta...di hadapan bateri terpampang gadis dengan pakaian tidak menutup aurat beraksi... apa kena mengena bateri kereta dengan perempuan? Yahudi bersorak lagi.....

7...Fashion.... Fesyen terutama perempuan yang bermacam- macam..sehinggakan kalau pakai tudung pun mereka dah tak menutup aurat.... Macam mana dikatakan bertutup aurat jika bertudung tetapi berbaju ketat yang kekadang menampakkan pusat? Yang mewarnakan rambut lagi teruklah... Buat apa bertudung kalau rambut diwarnakan.... Bila warnakan rambut.. mestilah tidak bertudung sebab kalau bertudung.. bagaimana nak menayangkan warna rambut yang terkini itu... Kalau dah rambut diwarnakan... sembahyang pun tak sah... malah mandi hadas pun tak sah sebab kebanyakan pewarna adalah kalis air... itu tak kira yang cukur bulu kening lagi... Yahudi ketawa lagi....Umat islam sudah jadi macam Yahudi....

8. .. Food..Makanan.. Lagi satu kegilaan Umat Islam terutama makanan dari Barat termasukalah McD , Kentucky , Pizza hut... dan seribu satu macam lagi... Buah kurma yang menjadi makanan Rasulullah dipandang hina....masuk rumah pun setahun sekali bila bulan Ramadan... tapi makanan Barat menjadi kebanggaan...Bila makanan datang dari Barat.. adakah kita yakin tentang halalnya? Contohnya Kentucky .. rempahnya datang dari Amerika.... siapa nak pergi check...halal ke tidak? Bila makan benda haram, masakan iman menjadi mantap... Maka lahirlah Umat Islam yang bukan perangai saja macam yahudi... tetapi berfikiran pun macamyahudi...Nauzubillah.....Yahudi makan Islam lagi...

Itu baru protokol yang ke 10......yang lain-lain entah macam-macam lagi.... kita cinta Malaysia ...... tapi lebih cintakan ALLAH.....

Oleh itu, jika berlaku pertembungan antara kepentingan manusia dengan kepentingan Allah......


DAHULUKAN KEPENTINGAN ALLAH....
                         ~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~
~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~
Br. Hawariyyun dari http://memahamirealiti.blogspot.com/

Br. Hawariyyun dari http://memahamirealiti.blogspot.com/

Protokol Yahudi siri 1

Assalamu'alaikum wbth,

Dalam ruangan untuk bulan ini, fokus saya ialah mengenai protokol Yahudi. Sebenarnya tulisan mengenainya boleh dikatakan banyak di pasaran. Cuma kita kurang memberi perhatian dan membacanya, dan bertindak mengikut kemampuan kita.

Allah SWT telah meletakkan satu garis pemisah yang jelas antara orang Islam dengan orang kafir. Firman ALLAH dalam Surah Al Kafirun, maksudnya:
"Katakanlah: Wahai orang-orang kafir! Aku tidak menyembah apa yang kamu sembah. Dan kamu bukan penyembah Tuhan yang aku sembah. Dan aku tidak pemah menjadi penyembah apa yang kamu sembah. Dan kamu tidak pemah (pula) menjadi penyembah Tuhan yang aku sembah. Untukmulah agamamu dan untukkulah agamaku."
Garis pemisah ini adalah lebih jelas dan lebih keras lagi terhadap pemimpin-pemimpin orang kafir, mereka yang secara terang-terangan mernerangi orang Islam dan cuba merosakkan Agama ALLAH. Kalau kita benar-benar meneliti akan keadaan musuh-musuh Islam ini, kita akan dapati bahawa pemimpin-pemimpin sebenar mereka, yang merupakan perancang atau 'master planner' mereka, cukup menjaga rahsia dan sentiasa bersembunyi di sebalik tabir (very low profile).
Pemimpin Pak Turut

Pemimpin-pemimpin mereka yang biasa kita lihat itu adalah hanya sebagai pak turut atau 'puppet' yang hanya menurut perintah. Pemimpin-pemimpin yang tersembunyi atau master planner inilah yang sebenarnya memerintah dan memberi arahan dan mereka iniah yang perlu kita siasat dan fahami akan kerja-kerja dan perancangan jahat mereka.

Kebanyakan orang membuat silap dengan menyangka bahawa pemerintah yang ada sekarang inilah yang berkuasa. Contohnya Presiden Amerika Syarikat dikatakan sebagai jawatan yang paling berkuasa di dunia. Tetapi sebenamya presiden-presiden mereka hanyalah pak turut yang menurut perintah. Kita lihat telah banyak presiden yang bersilih ganti namun dasar dan sikap kerajaan mereka tidak banyak berubah. Ini adalah kerana pemimpin sebenar mereka yang tidak berubah. Sesiapapun yang menjadi presiden akan mematuhi arahan yang diberikan oleh master planner itu tadi. Jadi adalah cukup penting bagi kita untuk menyelidik akan pergerakan mereka ini.
Sumber Panduan Yahudi

Perancang-perancang ini mempunyai kitab-kitab mereka sendiri yang mereka jadikan sebagai panduan. Kitab-kitab mereka mengikut susunan dari yang kurang kejam kepada yang paling kejam adalah seperti berikut:

1) 'Perjanjian Lama' (Old Testament atauTaurat).

Walaupun kitab ini mereka panggil Taurat, tetapi kita tahu ia bukanlah Taurat yang diturunkan oleh ALLAH kepada Nabi Musa as, kerana di dalamnya terdapat cukup banyak perubahan yang mereka lakukan yang sama sekali bertentangan dengan Kitab ALLAH SWT. Antara isinya ialah mereka mengatakan bahawa ALLAH itu pelupa, menghukum manusia dengan tidak adil, cuba mengekalkan manusia di dalam kejahilan dan macam-macam lagi kekejaman yang mereka tuduhkan kepada ALLAH SWT.

2) Talmud.

Talmud adalah kumpulan tulisan pendita-pendita Yahudi. Mereka mendakwa bahawa tulisan-tulisan itu adalah kata-kata Nabi Musa (as). Talmud pula terbahagi kepada dua iaitu:

a. Talmud Babylon - ditulis oleh yahudi-yahudi yang berada di Babylon yang ditindas oleh kerajaan Babylonia. Dahulunya, ramai yahudi tinggal di Babil, Iraq. Mereka ditawan dari Palestin dan dibawa ke Babil untuk dijadikan hamba. Jadi kebanyakan kerja-kerja mereka dimulakan di Babil(Babylon).

b. Talmud Jerusalem - ditulis oleh yahudi-yahudi yang berada di Jerusalem.

Talmud Babylon adalah Talmud yang lebih besar dan lebih penting (40 Vol.). Kitab Talmud ini adalah jauh lebih kejam daripada Taurat tadi. Kitab ini memandang manusia sebagai haiwan dan ia membenarkan segala kekejaman yang dilakukan terhadap manusia, kecuali terhadap orang Yahudi. Mereka juga mengaitkan segala perkara buruk yang mereka boleh kaitkan terhadap ALLAH SWT.

3) Kabala.

Kabala dipercayai sebagai sebahagian daripada Talmud tetapi isi-isinya adalah jauh lebih buruk dari isi Talmud.

Sumber Panduan Yahudi

Perancang-perancang ini mempunyai kitab-kitab mereka sendiri yang mereka jadikan sebagai panduan. Kitab-kitab mereka mengikut susunan dari yang kurang kejam kepada yang paling kejam adalah seperti berikut:

1) 'Perjanjian Lama' (Old Testament atauTaurat).

Walaupun kitab ini mereka panggil Taurat, tetapi kita tahu ia bukanlah Taurat yang diturunkan oleh ALLAH kepada Nabi Musa as, kerana di dalamnya terdapat cukup banyak perubahan yang mereka lakukan yang sama sekali bertentangan dengan Kitab ALLAH SWT. Antara isinya ialah mereka mengatakan bahawa ALLAH itu pelupa, menghukum manusia dengan tidak adil, cuba mengekalkan manusia di dalam kejahilan dan macam-macam lagi kekejaman yang mereka tuduhkan kepada ALLAH SWT.

2) Talmud.

Talmud adalah kumpulan tulisan pendita-pendita Yahudi. Mereka mendakwa bahawa tulisan-tulisan itu adalah kata-kata Nabi Musa (as). Talmud pula terbahagi kepada dua iaitu:

a. Talmud Babylon - ditulis oleh yahudi-yahudi yang berada di Babylon yang ditindas oleh kerajaan Babylonia. Dahulunya, ramai yahudi tinggal di Babil, Iraq. Mereka ditawan dari Palestin dan dibawa ke Babil untuk dijadikan hamba. Jadi kebanyakan kerja-kerja mereka dimulakan di Babil(Babylon).

b. Talmud Jerusalem - ditulis oleh yahudi-yahudi yang berada di Jerusalem.

Talmud Babylon adalah Talmud yang lebih besar dan lebih penting (40 Vol.). Kitab Talmud ini adalah jauh lebih kejam daripada Taurat tadi. Kitab ini memandang manusia sebagai haiwan dan ia membenarkan segala kekejaman yang dilakukan terhadap manusia, kecuali terhadap orang Yahudi. Mereka juga mengaitkan segala perkara buruk yang mereka boleh kaitkan terhadap ALLAH SWT.

3) Kabala

Kabala dipercayai sebagai sebahagian daripada Talmud tetapi isi-isinya adalah jauh lebih buruk dari isi Talmud.

4) Protocols

Protocols adalah yang paling kejam antara kitab-kitab yahudi. Antara isi-isi Protocols ialah garis kasar mengenai perancangan mereka atau apa yang ingin mereka capai, cara-cara (wasail) yang akan digunakan untuk mencapai matlamat mereka, dan juga analisa mengenai psikologi manusia.

Protocols adalah yang paling kejam antara kitab-kitab yahudi. Antara isi-isi Protocols ialah garis kasar mengenai perancangan mereka atau apa yang ingin mereka capai, cara-cara (wasail) yang akan digunakan untuk mencapai matlamat mereka, dan juga analisa mengenai psikologi manusia.

Protokol Yahudi siri 2


Assalamu'alaikum wbth,

Protocols ini merupakan satu dokumen yang dibentangkan dalam satu perjumpaan orang-orang yahudi pada tahun 1897 di Switzerland. Dokumen itu bagaimanapun, jatuh ke tangan pihak Rusia. Seorang Rusia kemudian menterjemahkannya ke dalam bahasa Rusia dan pada tahun 1905, mencetak buku itu di bawah nama 'The Jewish Peril' atau "Bahaya dari Kaum Yahudi". Kemudian, pada tahun 1921, seorang wartawan British menterjemahkan pula buku itu ke dalam bahasa Inggeris.

Buku yang ada pada kita hari ini sekurang-kurangnya telah dua kali diterjemahkan, iaitu ke dalam bahasa Rusia dan kemudian ke dalam bahasa Inggeris. Jadi telah banyak makna-maknanya yang lari dari maksudnya yang asal. Apa yang disampaikan ini adalah gabungan daripada 2 terjemahan dalam bahasa Arab dan disemak pula dengan terjemahan dalam bahasa Inggeris.

Sebelum pada itu, telah ada beberapa dokumen yang seumpama itu yang dijumpai pada tahun akhir 1770an (kurang pasti tarikh sebenar) Orang yang bertanggungjawab membawa dokumen itu ke Frankfurt telah mati dalam perjalanan. Dokumen itu dijumpai oleh polis Jerman yang kemudiannya telah menyerbu kuil-kuil yang digunakan sebagai tempat perjumpaan orang-orang yahudi itu. Di sana mereka menjumpai beberapa lagi dokumen yang seperti itu. Kuil-kuil itu kemudiannya ditutup dan sebarang perjumpaan di situ telah diharamkan.

Dokumen yang didapati pada tahun 1897 ini adalah lebih 'detail' daripada dokumen yang didapati pada tahun 1770an itu(kurang pasti tarikh sebenar). Pada tahun 1921, seorang wartawan British, Marsden, menterjemahkan pula buku itu ke dalam bahasa Inggeris.

Tiada Perubahan pada Plan Asal

Sejak daripada itu, pihak yahudi dan media-massa (yang juga dikuasai oleh yahudi) telah cuba menafikan kebenaran buku itu dan mengatakan ia hanyalah ciptaan orang Kristian untuk memburukkan nama orang yahudi.

Walau apapun dakwaan mereka, kalau kita perhatikan betul-betul apa yang berlaku di dunia hari ini, kita akan dapati banyak persamaan dengan dokumen tersebut. Nampak jelas bahawa mereka sedang mengikuti perancangan dalam dokumen itu selangkah demi selangkah. Sebab itulah Protocols ini cukup penting kerana ia memberikan kita rancangan-rancangan musuh untuk masa hadapan.

Ada beberapa sebab mengapa mereka tidak menukar perancangan mereka walaupun ia telah diketahui orang:

1) Sekarang ini adalah telah lewat bagi mereka untuk membuat apa-apa perubahan kepada perancangan mereka.

2) Sasaran utama mereka iaitu orangramai sama ada Islam atau Kristian, masih belum sedar dan sentiasa sibuk dengan kerja-kerja mereka seharian. Mereka sama ada tidak tahu tentang perancangan jahat yahudi itu atau mereka tahu tetapi tidak menganggapnya sebagai sesuatu yang serius.
3) Kumpulan yahudi ini menganggap bahawa apa yang mereka buat itu adalah berpatutan kerana mereka adalah golongan minoriti dan sentiasa ditindas.
4) Sukar bagi mereka sekarang untuk membuat perancangan baru yang lebih baik dari yang telah ada sekarang. Jadi mereka akan terus menggunakan perancangan yang sedia ada.

Matlamat Menghalalkan Cara
Lebih kurang satu pertiga daripada Protocols itu menyentuh tentang psikologi manusia, satu pertiga lagi tentang apa yang mereka akan lakukan untuk mencapai matlamat mereka dan sebahagian Iagi ialah bagaimana mereka akan menubuhkan kerajaan mereka untuk memerintah dunia. Isi-isinya adalah lebih kurang sama dengan risalah-risalah Freemason. Freemason mempunyai kitab mereka sendiri iaitu "Morals And Dogmas". Freemason ada 33 'degree' dan bagi tiap-tiap degree itu, ketua mereka akan mengkaji sesuatu topik itu dan memberikan penyampaian kepada pengikut-pengikutnya.
Jadi ini menguatkan Iagi hujah bahawa Protocols itu memang dirancang oleh kaum yahudi dan mereka akan menggunakan apa saja tipu-helah dan kekejaman yang boleh mereka gunakan untuk mencapai tujuan mereka iaitu untuk menguasai dunia. Bagi mereka, mereka adalah satu kumpulan minoriti, jadi apa saja kekotoran atau kejahatan yang mereka gunakan adalah dibolehkan demi untuk mencapai tujuan mereka tersebut. Slogan mereka ialah 'matlamat menghalalkan cara'.

Protokol Yahudi siri 3

Assalamu'alaikum wbth,

Tujuan kaum yahudi itu ialah untuk menubuhkan satu kerajaan yang akan menguasai seluruh dunia dan mereka sendiri menguasai kerajaan tersebut. Kerajaan itu akan diketuai oleh seorang 'dictator' atau pemimpin kuku besi, dan doa akan dibantu oleh dua orang penolong.

Mereka akan menukar sistem cukai daripada cukai pendapatan (income tax) kepada cukai harta atau simpanan (property tax). Sistem cukai ini adalah bersamaan dengan sistem zakat kita tetapi mungkin kadar yang akan mereka gunakan adalah jauh lebih tinggi daripada kadar zakat. Mereka akan gunakan sistem cukai itu kerana mereka tahu sistem zakat Islamlah yang paling baik, dan sistem yang ada sekarang ini hanya akan membawa kepada kemusnahan dan kehancuran. Jadi apabila mereka memerintah kelak, walaupun penuh dengan kekejaman dan pemerasan, orang akan berkata bahawa sekurang-kurangnya sistem yang ada sekarang ini adalah lebih baik daripada sistem yang ada dahulu.

Pandangan Terhadap Manusia Lain

Mereka cukup memandang rendah dan hina kepada manusia-manusia lain. Mereka memandang manusia sebagai haiwan yang hanya mengikut hawa nafsu mereka. Melalui analisa psikologi yang mereka lakukan, Protocols itu mengatakan bahawa manusia lebih cenderung untuk melakukan kejahatan daripada kebaikan. Ini adalah bertentangan dengan ajaran Islam.

Mengikut Islam, manusia adalah lebih cenderung untuk melakukan kebaikan daripada kejahatan. Hanya apabila dipaksa, baru mereka akan terpesong dari jalan yang benar. Protocols itu juga menyebut bahawa manusia bila berada dalam satu kumpulan, kelakuan mereka akan berubah mengikut kumpulan itu. Kuasa dari satu kumpulan itu adalah satu kuasa yang cukup kuat dan boleh memusnahkan apa saja jika kita pandai menguasainya.

Kandungan Risalah Freemason

Jika dibandingkan dengan Protocols, risalah-risalah Freemason adalah lebih umum dan tidak sejelas seperti Protocols. Ini adalah kerana Protocols itu hanya untuk bahagian atasan sahaja, manakala risalah Freemason pula adalah untuk mereka-mereka yang masih di peringkat bawah. Mereka tidak mahu mendedahkan tujuan jahat mereka kepada ahli-ahli yang masih baru. Jadi, risalah-risalah Freemason ditulis dengan lebih berhati-hati, ditulis seolah-olah mereka bertujuan baik dan sebagainya.

Contohnya: Mungkin dalam risalah Freemason, ditulis bahawa manusia akan jadi lemah dan tidak dapat bekerja selepas daripada peperangan demi peperangan, dan tamaddun akan musnah melalui peperangan. Dari sudut ini kita akan nampak seolah-olah mereka bersimpati dengan nasib manusia, tetapi hanya bahagian atasan sahaja yang memahami akan maksud sebenar tulisan itu; iaitu peperangan ialah cara yang boleh mereka gunakan untuk mencapai tujuan mereka untuk menguasai dunia, negeri yang sedang berperang akan terlalu sibuk untuk memikirkan masalah lain dan selepas perang pula mereka akan jadi lemah. Jadi peperangan akan memudahkan lagi mereka mencapai tujuan jahat mereka.

Menyembunyikan Manusia dan Sejarah Kegemilangannya
Satu lagi cara ialah mereka menyembunyikan manusia dari sejarah manusia itu sendiri, dari sejarah mengenai kejayaan dan pencapaian manusia di zaman silam. Ini adalah kerana sebuah negeri yang tahu bahawa mereka dahulu adalah sebuah negeri yang kuat akan tebih yakin dengan diri mereka dan dengan sendirinya akan menjadi lebih kuat dan sukar dikalahkan.

Begitulah sebaliknya dengan negeri yang tidak tahu akan sejarah kekuatan mereka Apabila kita tidak tahu sejarah kita, kita juga tidak akan tahu tentang pencapaian atau kekuatan kita di masa dahulu. Contohnya dari segi penulisan buku. Kita tidak akan tahu bahawa orang-orang Malaysia dahulu ada menulis buku-buku seperti seerah, fiqah dan Iain-lain. Bila kita membaca buku-buku seperti itu, kita akan merasakan bahawa ia datang dari luar. Perkara seperti ini akan membuatkan kita merasa rendah berbanding dengan kalau kita tahu bahawa kita mempunyai sejarah yang gilang-gemilang.
Sambungan ...PBB sebagai wasilah

Protokol Yahudi siri 4

Assalamu'alaikum wbth,

PBB sebagai Wasilah

Jadi bagaimanakah mereka akan sampai kepada tujuan mereka untuk menguasai dunia itu?. Caranya ialah melalui Persatuan Bangsa-bangsa Bersatu (PBB) atau United Nations. Kuasa PBB akan semakin bertambah dan mereka akan memerintah dunia melalui PBB. Semua kerja-kerja mereka akan dilakukan atas nama PBB dan tidak ada negeri lain yang akan dapat menghalang mereka.

Ada banyak tanda-tanda yang menunjukkan bahawa mereka akan memulakan ini pada tahun 2000 dan pemimpin pertama mereka akan naik selepas Boutros Ghali atau selepas orang yang naik selepas Boutros Ghali. Pemimpin mereka yang akan naik pada masa itu ialah orang yahudi.

Salah satu dari tanda-tanda yang menunjukkan bahawa mereka ingin menjadikan PBB semakin kuat ialah baru-baru ini Boutros Ghali meminta tiap-tiap negeri di dunia ini menghantarkan 1,000 orang tentera kepada PBB (Jumlahnya ialah 160,000) dan semua tentera ini akan diletakkan di bawah kuasanya. Ini akan menjadikan beliau salah seorang dari orang yang paling kuat di dunia dan ditambah pula dengan kekuatan moral yang ada di belakang PBB kerana semua tindakannya akan dilakukan atas nama PBB, bukan atas nama sesebuah negeri. Dan ini hanyalah sebagai permulaannya sahaja. Ada banyak lagi tindakan-tindakan lain di dalam perancangan mereka untuk menguasai dunia.

Janji Allah Pasti Berlaku

Tetapi, apa yang harus kita ingat ialah janji kemenangan dari ALLAH untuk orang-orang yang beriman. Sama ada kita akan mengalahkan mereka sebelum mereka membina kerajaan mereka, atau mereka akan dapat menubuhkan kerajaan mereka dahulu dan kita akan mengalahkan mereka selepas daripada itu hanya ALLAH sahajalah yang Maha Mengetahui.

Ada banyak ayat-ayat ALLAH di dalam Al Quran yang menceritakan tentang kerja-kerja jahat orang yahudi. Kerja-kerja jahat mereka itu adalah besar dan bercorak antarabangsa, bukan untuk merosakkan tempat-tempat tertentu sahaja.
Firman ALLAH, maksudnya:

"Dan telah Kami tetapkan terhadap Bani Israil dalam Kitab itu (Lauh Mahfudz): 'Sesungguhnya kamu akan membuat kerusakan di muka bumi ini dua kali dan pasti kamu akan menyombongkan diri dengan kesombongan yang besar.'

Maka apabila datang saat hukuman bagi (kejahatan) pertama dari kedua (kejahatan) itu. Kami datangkan kepadamu hamba-hamba Kami yang mempunyai kekuatan yang besar, lalu mereka bermaharajalela di kampung-kampung, dan itulah ketetapan yang pasti tertaksana.

Kamudian Kami berikan kepadamu giliran untuk mengalahkan mereka kembali dan Kami membantumu dengan harta kekayaan dan anak-anak dan Kami jadikan kamu kelompok yang lebih besar.

Jika kamu berbuat balk (berarti) kamu barbuat baik bagi dirimu sendiri dan jika kamu berbuat jahat, maka (kejahatan) itu bagi dirimu sendiri, dan apabila datang saat hukuman bagi (kejahatan) yang kedua, (Kami datangkan orang-orang lain) untuk menyuramkan muka-muka kamu dan mereka masuk ke dalam masjid, sebagaimana musuh-musuh kamu memasukinya pada kali pertama dan untuk membinasakan sehabis-habisnya apa saja yang mereka kuasai.

Mudah-mudahan Tuhanmu akan melimpahkan rahmat(Nya) kepadamu; dan sekiranya kamu kembali kepada (kedurhakaan), nescaya Kami kembali (mengazabmu) dan Kami jadikan neraka Jahannam penjara bagi orang-orang yang tidak beriman.'
(Al Israa': 4-8)

Dalam bahagian yang lain pula, ALLAH berfirman, maksudnya:
"Dan sesungguhnya Kami telah memberikan kepada Musa sembilan buah mu'jizat yang nyata, maka tanyakanlah kepada Bani Israil, tatkala Musa datang kepada mereka, lalu Fir'aun berkata kepadanya: 'Sesungguhnya aku sangka kamu, hai Musa, seorang yang kena sihir'.
Musa menjawab: 'Sesungguhnya kamu telah mengetahui, bahawa tiada yang menurunkan mu'jizat-mu'jizat itu kecuali Tuhan Yang memelihara langit dan bumi sebagai bukti-bukti yang nyata; dan sesungguhnya aku mengira kamu, hai Fir'aun, seorang yang akan binasa'.
Kemudian (Fir'aun) hendak mengusir mereka (Musa dan pengikut-pengikutnya) dari bumi (Mesir) itu, maka Kami tenggelamkan dia (Fir'aun) serta orang-orang yang bersama dia seluruhnya, dan Kami berfirman sesudah itu kepada Bani Israil: 'Diamlah di negeri ini, maka apabila datang masa berbangkit, nescaya kami datangkan kamu dalam keadaan bercampur baur (dengan musuhmu)."
(Al Israa': 101-104)

Manakala hadith pula, ada satu sabda Rasulutlah (saw), yang maksudnya:

"Hari Qiamat tidak akan datang sebelum umatku berperang dengan orang-orang yahudi. Orang-orang Islam akan membunuh orang-orang yahudi. Bahkan pada masa itu, batu-batu dan pokok-pokok pun akan memberitahu orang-orang Islam, "Wahai Muslim, wahai hamba ALLAH, ada yahudi bersembunyi di belakangku, datang dan bunuhlah dia," kecuali 'Al Gharkat'. Sesungguhnya Al Gharkat itu adalah pokok yahudi."
(Hadith riwayat Bukhari dan Muslim)

Sekarang ini kita boleh dapati banyak sekali pokok-pokok gharkat ditanam di Israel. Jadi kita dapat lihat bahawa yahudi pun percaya kepada hadith-hadith Rasulullah (saw).
Ada satu kejadian yang berlaku di Israel pada tahun 1967, setelah mereka berjaya menawan Al Aqsa. Menteri pertahanan Israel pada masa itu, Monshe Dayan, pergi melawat salah satu tempal yang baru mereka tawan. Ada seorang budak muda di situ yang melaungkan kepada Moshe Dayan bahawa mereka akan melawan dan mengalahkan Israel. Lalu dijawab oleh Moshe Dayan,

"Bukanlah kami tidak mempercayai Nabi kamu, tetapi bukan kamu yang akan kalahkan kami."

Maksudnya, orang-orang Palestin sahaja tidak akan dapat mengalahkan Israel, tetapi orang-orang Islamlah yang akan dapat mengalahkan mereka kelak, Insha ALLAH.
Para mufassirin dahulu tidak ada yang meramalkan bahawa yahudi akan naik kembali setelah mereka dikalahkan oleh orang-orang Islam. Mereka menafsirkan ayat yang mengatakan yahudi akan berkuasa dua kali dan kemudian dikalahkan itu sebagai, yang pertamanya, ketika Babylon menyerang orang-orang yahudi dan menawan tiga puak yahudi (daripada 12 puak) dan membawa mereka ke Babylon. Kali kedua pula menurut mereka adalah ketika Babylon atau Rom memusnahkan Palestin. Tidak pernah terfikir oleh mereka bahawa Islam akan dijatuhkan setelah ia naik untuk kali pertamanya dan yahudi akan dapat menguasai Palestin kembali.

Tetapi para mufassirin sekarang berpendapat bahawa kali pertama yahudi berkuasa itu adalah ketika sebelum kenaikan Islam di Madinah dahulu dan kali keduanya ialah sekarang dan InsyaAllah kitalah yang akan memusnahkan mereka pada kali ini seperti yang telah disebut di dalam hadith Rasulullah (saw) itu tadi.

Protokol Yahudi siri 5

Assalamu'alaikum wbth,

Yahudi, Babylon dan Palestin
Tentera Babylon menyerang Palestin pertama kalinya pada 1600 BC. Mereka menawan tiga daripada dua belas puak yahudi yang ada dan membawa mereka balik ke Babylon untuk dijadikan sebagai hamba. Tiga puak ini telah lenyap dan tidak diketahui ke mana hilangnya mereka.

Kemudian, pada 600 BC, seorang lagi pemimpin Babylon menyerang Palestin dan menawan sembilan puak lagi yang ada. Mereka juga dibawa ke Babylon untuk dijadikan hamba. Tetapi pada kali ini mereka cuba menjaga diri mereka agar mereka tidak lenyap seperti tiga puak yang terdahulu itu. Lalu mereka pun menubuhkan kumpulan rahsia mereka dan rabbi-rabbi mereka mula menulis Talmud dan sebagainya.

Tidak lama kemudian, Babylon ditawan oleh Parsi. Raja Parsi yang memerintah telah memberikan kebebasan kepada puak-puak yahudi itu dan mereka dibenarkan untuk pulang ke Palestin. Kebanyakan dari mereka telah enggan dan memilih untuk menetap di Babylon. Hanya sebahagian yang kecil sahaja telah pulang ke Palestin. Oleh kerana itulah sebahagian besar dari orang-orang yahudi menganggap Babylon sebagai salah satu dari bandar suci mereka.

Pada permulaan abad ini ketika mereka hendak memilih satu negeri untuk dikumpulkan semua yahudi yang ada, ramai yahudi yang mahukan supaya Babylon (Iraq) dipilih sebagai negeri mereka. Dan US melantik seorang yahudi sebagai dutanya di Istanbul yang mana tugasnya ialah untuk memastikan bahawa Babylon diberikan kepada yahudi. Bahkan mereka juga ada beberapa orang yahudi (Freemason) di dalam parlimen Turki ('Othmaniah) yang ditugaskan untuk memujuk khalifah agar memberikan Babylon kepada yahudi. Tetapi permintaan mereka itu telah ditolak oleh kerajaan 'Othmaniah.
Bagaimanapun, mereka kemudiannya mendapati adalah lebih senang untuk mendapatkan Palestin berbanding dengan Babylon. Tetapi sebahagian mereka masih lagi berhasrat untuk mendapatkan Babylon sebagai negeri mereka.

Bersambung… Kaedah Protocols untuk Mencapai Matlamat Jahat

Protokol Yahudi siri 6

Assalamu'alaikum wbth,
Apakah cara-cara yang mereka gunakan untuk mencapai matlamat jahat mereka itu? Antara cara-cara yang boleh disimpulkan dari Protocols itu ialah:

1) Mengubah pemikiran orangramai (Brain­washing)

Antara alat-alat yang mereka gunakan untuk brainwashing ialah sekolah, jururawat, 'babysitter' dan orang gaji.

Antara propaganda yang mereka ingin tanamkan kepada orangramai ialah; Liberalism (Liberal Thinking); Kebebasan berpolitik; Membuat orangramai percaya bahawa demokrasi ialah penglibatan semua orang dalam pilihanraya dan juga untuk mengubah kerajaan; Menyebarkan faham sosialisma, darwinisma, perkauman, kapitalisma (meletakkan duit lebih tinggi dari segala-galanya), komunisma, dan Iain-lain lagi; Menyebarkan konsep kebebasan beragama ke tahap di mana manusia boleh mempercayai apa-apa saja yang mereka sukai walaupun perkara itu terang-terang salah dan bertentangan dengan peraturan Islam dan pemikiran sihat manusia; Dan kebebasan bercakap di mana manusia boleh mengatakan apa saja yang mereka sukai.

Semua fahaman ini mereka sebarkan melalui pendidikan (sekolah), televisyen, radio, surat khabar dan Iain-lain lagi media yang boleh mereka gunakan untuk menyebarkan fahaman sesat mereka itu.

Mengubah pemikiran dan kefahaman umum adalah sebahagian daripada matlamat kita tetapi cara kita adalah berlainan sama sekali dengan cara mereka. Kita mahu mendidik dan menyedarkan masyarakat, menunjukkan kepada mereka jalan yang benar dan yang diredhai ALLAH, menyelamatkan mereka dari kehancuran dan membawa mereka kepada kejayaan dan kemurnian Islam, bukan dengan tipu muslihat, kekejaman dan Iain-lain cara yang membawa kepada kerosakan akhlaq dan jiwa seperti dadah, seks dan muzik-muzik rock.

2) Menggunakan orang lain untuk melakukan kerja-kerja jahat untuk mereka (sama ada secara disedari atau tidak)

Ini dilakukan dengan menampakkan diri mereka sebagai pejuang hak-hak pekerja dan penentang orang-orang yang menindas pekerja. Juga dengan cara menyebarkan pergerakan-pergerakan mereka dan menggunakan ini sebagai asas bagi mereka untuk mendapatkan ahli-ahli baru seperti sosialisma, 'anarchism', komunisma dan Freemason. Freemason adalah asas mereka yang paling kuat kerana mereka menguasainya dengan penuh.

3) Cuba menggunakan semangat yang ada di kalangan orangramai

Umpamanya semangat cintakan negara atau ingin selamatkan negara. Kumpulan yahudi ini tidak akan cuba untuk menghapuskan semangat ini. Sebaliknya, mereka akan cuba untuk menyalurkannya ke arah yang boleh memanfaatkan mereka.

Mereka juga akan cuba untuk menguasai segala 'trend' yang ada dalam masyarakat. Ini maksudnya mereka ingin menguasai segala pertubuhan yang ada dengan cara menyusup masuk dan menguasainya dari dalam. Ini adalah salah satu dari bahaya mereka iaitu mereka boleh menyusup masuk ke dalam sesuatu pertubuhan dan menguasainya dari dalam.

Telah banyak masjid-masjid atau pertubuhan Islam yang mereka dapat kuasai dengan cara ini. Segitiga adalah salah satu dari lambang Freemason dan kita dapati ada banyak pertubuhan Islam yang menggunakan ini sebagai lambang mereka. Bahkan nama-nama yang digunakan oleh setengahnya menunjukkan bahawa mereka telah dikuasai oleh Freemason.

Selain dari segitiga, bintang-bintang sama ada lima segi, enam segi atau tujuh segi, dan bulan sabit, semuanya adalah lambang Freemason.

Jadi mana-mana pertubuhan atau negara yang kita lihat menggunakan lambang ini adalah menunjukkan bahawa ianya telah dikuasai oleh Freemason. Lambang negara Turki contohnya, yang dipilih oleh Kamal Ataturk yang merupakan seorang Freemason, adalah bintang dengan bulan sabit. Bulan dan bintang bentuknya adalah bulat, bukan bersegi-segi.

Contoh pertubuhan-pertubuhan mereka adalah seperti pertubuhan-pertubuhan sosialisma, komunisma, Rotary Clubs, Lions Club dan Freemason. Mereka tidak menentang pertubuhan-pertubuhan lain yang telah sedia ada. Sebaliknya, mereka akan cuba menguasai pertubuhan-pertubuhan tersebut dari dalam, iaitu dengan cara menyusup masuk (infiltration). Telah banyak pertubuhan-pertubuhan yang telah mereka kuasai dengan cara ini termasuklah beberapa pertubuhan-pertubuhan Islam.

Mereka akan cuba untuk menguasai 'trend' yang ada dalam masyarakat atau mereka sendiri yang akan memulakan 'trend' yang baru agar mereka akan dapat menguasainya.

Contohnya: Di US ini, kerajaan memberi lebih dari $5 Billion setahun kepada Israel. Memandangkan keadaan ekonomi US yang semakin teruk, pengangguran meningkat, cukai semakin tinggi dan sebagainya; mungkin rakyat nanti akan menentang kerajaan dan mengatakan duit itu adalah lebih elok dibelanjakan dalam negeri daripada diberikan kepada Israel. Jadi, sebelum orang lain menubuhkan suatu pertubuhan untuk tugas ini, mereka akan menubuhkannya terlebih dahulu dan berpura-pura berjuang untuk menyuarakan kehendak rakyat.

Dengan cara ini bukan saja mereka boleh menguasai penentang-penentang mereka, bahkan mereka juga boleh mengenali siapakah penentang-penentang mereka (from membership list). Jadi daripada bantuan US kepada Israel itu dihentikan terus, mungkin mereka hanya akan mengurangkannya kepada $3 atau 4 Billion setahun.

Contoh lain adalah pertubuhan-pertubuhan yang anti yahudi seperti KKK. KKK ini sebenarnya ditubuhkan oleh Freemason. Bahkan lagu kebangsaan KKK ditulis oleh Albert Pike, ketua Freemason bahagian selatan US.

Begitu juga dengan pertubuhan-pertubuhan Islam. Memandangkan kesedaran Islam sekarang ini semakin meningkat dan mereka tahu bahawa mereka tidak boleh menghentikannya sama sekali, mereka akan cuba untuk merosakkannya. Samada mereka menyusup masuk dan cuba untuk menguasainya, atau mereka sendiri yang akan menubuhkan pertubuhan-pertubuhan Islam dan dengan cara itu mereka akan dapat menguasai ke mana haluan pertubuhan-pertubuhan tersebut.

Cara yang mereka gunakan ini adalah cukup merbahaya kerana mereka memerangi kita secara sembunyi-sembunyi dan tidak terang-terangan. Jadi ramai yang akan leka dan tidak sedar bahawa yahudi sedang bekerja keras untuk menghancurkan mereka.

4) Merahsiakan kekuasaan yang dimiliki oleh orang-orang Yahudi

Sehinggalah mereka sampai kepada satu tahap di mana tidak ada siapapun yang boleh menentang mereka. Pada masa itu barulah mereka akan mendedahkan diri masing-masing.
bersambung...insha Allah

Protokol Yahudi siri 7

Assalamu'alaikum wbth,
5) Melemahkan semua kerajaan dan negara-negara yang ada sekarang sehingga mereka tidak mampu lagi untuk mempertahankan negara mereka dari musuh-musuh.

Melemahkan semua kerajaan dan negara-negara yang ada sekarang sehingga mereka tidak mampu lagi untuk mempertahankan negara mereka dari musuh-musuh.

Mereka juga akan cuba untuk memecahkan negara-negara yang besar kepada negara-negara kecil seperti yang telah bertaku kepada Soviet Union, sehingga nanti tidak akan ada lagi negara yang kuat melainkan PBB. Proses melemahkan negara-negara ini boleh dilakukan dengan banyak cara:
i) Melumpuhkan kekuatan ekonomi negara-negara tersebut dengan cara menggalakkan mereka berhutang dengan Bank Dunia yang dikuasai oleh yahudi. Penglibatan dalam peperangan atau berbelanja lebih daripada yang mereka mampu akan menyebabkan negara-negara tersebut terpaksa berhutang dengan Bank Dunia. Negara-negara yang berhutang itu kemudiannya akan terpaksa membayar balik hutang mereka dengan kadar faedah yang amat tinggi dan ini akan metemarikan kedudukan kewangan mereka.

Kebanyakan negara-negara yang berhutang dengan Bank Dunia ini tidak akan mampu untuk membayar balik hutang-hutang mereka. Yang boleh mereka bayar hanyalah duit faedah tiap-tiap tahun agar hutang mereka tidak meningkat sepertimana yang dilakukan oleh US sekarang. Telah diramalkan untuk tahun 1994 nanti, perbelanjaan US untuk membayar hutangnya akan melebihi perbelanjaan-perbelanjaan lain. Bahkan banyak negara-negara dunia sekarang seperti Pakistan, tidak mampu lagi untuk membayar bunga untuk hutang-hutang mereka.

ii) Mengadakan cubaan-cubaan untuk membunuh pemimpin-pemimpin negara yang ada. Ini bukan sahaja akan menimbulkan huru-hara dalam negara bahkan juga akan membuatkan rakyat tidak hormat lagi kepada kerajaan dan menyangka bahawa kerajaan sudah lemah.

iii) Menimbulkan kekecohan di dalam negara melalui media massa dengan cara menghebohkan kelemahan-kelemahan kerajaan seperti rasuah, skandal, penipuan dan sebagainya yang akan membuatkan rakyat hilang kepercayaan kepada kerajaan.

iv) Menjadikan kemiskinan dan kebuluran berleluasa dengan mengadakan kadar pengangguran yang tinggi, sistem gaji yang rendah, kadar inflasi atau harga barang-barang yang cukup tinggi dan Iain-lain lagi.

v) Mengenakan cukai yang tinggi kepada orang-orang miskin. Sistem cukai yang mereka gunakan untuk tujuan ini ialah cukai pendapatan. Cukai pendapatan ini akan dikenakan kepada semua rakyat dan akan menyebabkan orang-orang miskin bertambah sengsara. Orang-orang kaya pula tidak akan terjejas kerana cukai pendapatan itu tidak akan menyentuh harta-harta mereka yang banyak dan mereka pula berkemampuan untuk mengupah orang lain agar mereka tidak perlu membayar cukai atau hanya membayar sedikit sahaja. Sistem tidak adil seperti ini akan menimbulkan rasa benci dalam hati rakyat kepada pemimpin dan kerajaan mereka.

vi) Melibatkan negara-negara dengan perlumbaan mengumpul senjata. Jika melihat negara jiran mereka membeli senjata yang banyak, mereka akan rasa terancam dan akan membelanjakan banyak duit untuk membeli senjata-senjata yang lebih canggih dan lebih mahal.

vii) Merosakkan atau mengurangkan produktiviti negara. Meletakkan harga yang cukup rendah kepada barang-barang mentah, contohnya minyak, sehingga duit yang didapati dari hasil jualan tidak mampu untuk membiayai belanja pengeluaran. Akibatnya negara akan rugi dan kilang-kilang terpaksa ditutup.

viii) Melibatkan negara-negara tersebut dalam peperangan demi peperangan, sama ada dengan negara luar atau melalui rakyat mereka sendiri yang menentang kerajaan, sehinggalah negara-negara itu menjadi lemah dan tidak boleh berperang lagi atau mempertahankan diri mereka dari musuh. Mereka juga akan memastikan tiada pihak yang menang dalam peperangan-peperangan ini. Apabila peperangan tamat, kedua-dua belah pihak akan menjadi lemah.

Contoh yang paling baik sekali adalah peperangan antara Iran dengan Iraq. Bukan sahaja ramai yang akan mati akibat peperangan tersebut, tetapi ianya akan melemahkan ekonomi semua negara-negara yang terlibat. Cara ini juga akan menyebabkan negara-negara itu menghabiskan banyak duit untuk membeli senjata-senjata mahal untuk pertahanan negara.

ix) Mengadakan tunjuk perasaan, mogok dan demonstrasi untuk menentang kerajaan sehingga kerajaan akan terpaksa bertindak dengan keras untuk menghentikan tunjuk perasaan dan demonstrasi tersebut seperti yang beriaku di Beijing tidak lama dahulu.

x) Menaikkan orang-orang yang bodoh dan jahil untuk menjadi pemimpin negara, dan orang-orang bijak pandai hanya sebagai pembantu atau penasihat sahaja.

Memecahbelahkan negara-negara yang ada untuk melemahkannya memang menjadi tujuan mereka sebagaimana yang telah mereka cuba lakukan kepada US pada abad ke 19. Malah Jeneral Albert Pike (ketua Freemason masa itu dan pengarang buku "Morals And Dogmas") telah menulis 'Declaration of Independence' untuk Arkansas, menjadikan ia sebuah negeri yang merdeka dari US. Tetapi mereka gagal kerana pihak utara di bawah Lincoln telah berjaya mengalahkan pihak selatan yang dikuasai oleh Freemason. Lincoln yang bukan seorang Freemason telah menggagalkan rancangan mereka untuk memecahkan US.
Sejak dari itu mereka telah memastikan bahawa sesiapa sahaja yang akan naik menjadi presiden US mestilah seorang Freemason. Dan sejak 1948 hinggalah sekarang, semua presiden US adalah Freemason dengan degree yang tertinggi.

bersambung...insha Allah

Protokol Yahudi siri 8

Assalamu'alaikum wbth,
6) Menghapuskan orang-orang yang bijak

Menghapuskan orang-orang yang bijak dengan cara menyibukkan mereka dan merosakkan mereka dengan arak dan wanita. Ini adalah kerana orang-orang yang bijak pandai adalah cukup merbahaya bagi mereka dan boleh merosakkan rancangan jahat mereka.

7) Mengadakan kecacatan (defect) di dalam perlembagaan negara.

Mengadakan kecacatan (defect) di dalam perlembagaan negara agar ianya boleh digunakan pada masa akan datang untuk menimbulkan kekacauan di dalam negara tersebut Contohnya adalah seperti di AS ini di mana sesuatu undang-undang yang akan diluluskan perlu mendapat dua pertiga (2/3) majoriti undi dari kongres. Presiden pula diberi kuasa veto.
Jadi, jika presiden ingin mengadakan satu undang-undang yang baru, beiiau periu mendapat majoriti undi daripada kongres terlebih dahulu. Manakala kalau kongres pula yang ingin meluluskan sesuatu dan ianya telah mendapat majoriti undi dari kongres, ianya boleh dibatalkan oleh presiden dengan menggunakan kuasa vetonya. Jadi, keadaan seperti ini jika berlaku (telahpun berlaku pada masa George Bush menjadi presiden) akan menyebabkan tidak ada apa-apa yang boleh diluluskan dan ini akan melumpuhkan negara.
Kecacatan lain yang terdapat di dalam perlembagaan US ialah sekiranya presiden membubarkan kongres dan kemudian meletakkan jawatan. Sekiranya presiden meletakkan jawatan dahulu, maka Congress boleh melantik presiden baru. Tetapi jika presiden membubarkan kongres dahulu dan kemudian meletakkan jawatan, maka tidak ada jawaban/ketetapan di dalam perlembagaan. Begitu juga sekiranya kedua-dua presiden dan naib presiden meletakkan jawatan atau dibunuh, tidak ada penyelesaian di dalam perlembagaan. Kalau presiden tidak ada, naib presiden akan naik menjadi presiden, tetapi kalau kedua-duanya tidak ada, perlembagaan tidak ada memberikan apa-apa penyelesaian.
8) Memecahbelahkan masvarakat.

Menjadikan masyarakat suka berpecahbelah, berselisih pendapat dan menyokong perkara seperti ini di dalam perlembagaan negara. Perlembagaan negara akan membenarkan atau memudahkan rakyat untuk menubuhkan apa-apa persatuan yang mereka sukai. Mereka juga akan menggalakkan rakyat agar berani menyuarakan pendapat mereka walaupun ianya jelas salah dan bertentangan dengan pendapat orangramai. Ini akan menimbulkan perpecahan di kalangan rakyat dan inilah yang mereka kehendaki.
bersambung...insha Allah

Protokol Yahudi siri 9

Assalamu'alaikum wbth,
9) Mengawal atau menguasai rakyat dan pergerakan-pergerakan yang ada di dalam sesebuah negara.

Salah satu cara untuk menguasai rakyat adalah dengan mengharamkan senjata kepada mereka. Kita lihat sekarang dalam banyak negara-negara Islam di dunia ini, termasuklah negara kita sendiri, senjata api diharamkan kepada rakyat. Barangsiapa yang memiliki senjata akan dijatuhkan hukuman yang berat. Perkara seperti ini berlaku di negara-negara Islam sedangkan mengikut Islam membawa senjata itu adalah sunat.

Di US sekarang ini satu kempen yang kuat sedang dijalankan untuk menukar pemikiran masyarakat agar mereka bersetuju untuk mengharamkan senjata. Sebarang kejadian atau keganasan yang berlaku yang boleh menyokong pendapat untuk mengharamkan senjata itu akan dibesar-besarkan dalam televisyen dan akhbar.

10) Merosakkan kedudukan atau imej pemimpin-pemimpin agama dan mengurangkan pengaruh mereka.

Ini boleh dilakukan dengan mudah kerana kebanyakan pertubuhan-pertubahan agama adalah cukup terbuka. Pemimpin-pemimpin agama yang hendak dijatuhkan akan dihebohkan keburukan atau kelemahan mereka, melibatkan mereka dalam skandal dan Iain-lain lagi yang boleh merosakkan kedudukan mereka sebagai seorang pemimpin.

Di US ini misalnya cukup banyak keburukan-keburukan mengenai pemimpin-pemimpin agama kristian mereka yang dihebohkan dalam media massa seperti Jimmy Swaggart dan James Bakker. Perkara seperti ini akan membuatkan masyarakat hilang kepercayaan kepada pemimpin-pemimpin agama mereka, dan seterusnya hilang kepercayaan kepada agama mereka.

11) Elakkan orangramai daripada mengetahui atau menyedari rancangan jahat master planner itu.

Dengan menipu mereka dan menyibukkan mereka dengan urusan dunia dan kerja-kerja mereka. Juga mereka akan cuba untuk halakan rasa marah, rasa tak puas hati dan tentangan orang ramai itu ke arah yang salah, bukan ke arah master planner itu tadi.
Bersambung insha Allah

Wednesday, December 24, 2008

Protokol Yahudi siri 10 (akhir)

Assalamu'alaikum wbth,
12) Meletakkan kerajaan dan negara-negara di dunia ini di bawah kuasa orang yahudi.

Ini boleh dilakukan dengan cara paksa iaitu dengan menggunakan kekuatan tentera atau dengan tekanan kewangan atau ekonomi. Jadikan mereka rasa bahawa menentang kekuatan yahudi hanya akan merosakkan dan melemahkan negara mereka. Jika ada negara yang menentang yahudi ini, negara itu akan disibukkan dengan negara-negara jiran mereka.

Jika ini tidak berjaya mereka akan adakan perang secara besar-besaran dengan menggunakan kekuatan ketenteraan dari Amerika, Jepun dan Cina untuk menghancurkan negara tersebut. Dan jika ada lebih dari satu negara yang cuba menentang mereka, maka mereka akan adakan perang antarabangsa atau parang Dunia. Kita lihat bahawa perkara ini telahpun berlaku terhadap Iraq di mana perang besar-besaran dikenakan ke atas Iraq.

13) Menukar perlembagaan dan struktur negara.

Di mana hanya orang-orang yang tidak amanah atau jujur dan penuh dengan skandal sahaja yang boleh naik untuk menjadi pemimpin negara, dan kuasanya akan ditambah seperti kuasa untuk membubarkan parlimen, mengisytiharkan perang dan sebagainya, sehingga semua negara d dunia ini diperintah oleh diktator.

Mereka juga akan cuba menukar pemikiran masyarakat agar mereka percaya bahawa sistem pemerintahan bercorak diktator adalah yang paling baik dan paling cekap.

14) Menyebarkan kuman dan penyakit dengan sengaja.

Tidak banyak penjelasan diberikan mengenai perkara ini di dalam Protocols tetapi antara langkah-langkah mereka adalah dengan menyembunyikan angka sebenar orang yang mengidap sesuatu penyakit itu contohnya AIDS, mengurangkan rasa waspada masyarakat terhadap penyakit tersebut dengan memberikan angka yang jauh lebih rendah dari angka sebenar, mengatakan ia tidak mudah berjangkit dan Iain-lain perkara lagi yang akan membolehkan penyakit itu merebak lebih cepat lagi. Negara-negara yang menjadi mangsa teruk penyakit AIDS sekarang ini adalah negara-negara Islam seperti Nigeria, Indonesia dan Mesir, iaitu negara-negara yang mempunyai ramai orang Islam.

15) Menyebarkan bahan-bahan yang kotor dan hina di kalangan masvarakat.

Seperti majalah-majalah lucah dan sebagainya. Ini akan merosakkan pemikiran masyarakat, menguasai mereka dan membuatkan mereka hanyut dan tidak berfikir. Apabila yahudi itu telah mendapat kerajaan mereka, mereka akan mengharamkan perkara-perkara ini.

16) Mengintip pergerakan masyarakat melalui ahli-ahli Freemason mereka.

Mereka akan cuba menyusup masuk ke dalam segenap pergerakan atau kelab-kelab yang ada agar mereka dapat mengetahui semua pergerakan kumpulan-kumpulan lain.

Daripada perkara-perkara ini jelas menunjukkan kepada kita tentang perancangan jahat kaum yahudi ini, bagaimana mereka ingin menguasai dunia dan mereka langsung tidak menghormati manusia-manusia lain dan mereka akan menggunakan apa saja cara yang boleh untuk sampai kepada matlamat jahat mereka itu.
Sekian. Semoga bermanfaat.
Br. Hawariyyun
~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~
05 Protokol Zionisme, Agenda Yahudi Untuk Menaklukan Dunia
Posted by: yossyrahadian on: 18 Jan 07
 “Kemenangan dapat kita capai dengan lebih mudah berdasarkan kenyataan bahwa dalam hubungan dengan masyarakat yang kita inginkan, kita selalu bekerja pada simpul-simpul yang paling sensitif pada pikiran manusia, yaitu pada urusan dana, pada aspek nafsu syahwat manusia, pada keserakahan akan materi yang tidak pernah dapat dipuaskan; dan setiap kelemahan manusia tadi bila diamati satu persatu cukup untuk melumpuhkan daya prakarsa, karena semuanya itu terenggut dari diri mereka, yang pada dasarnya menjadi motor pendorong kegiatan kehidupan mereka”.
(’Protokol Zionisme yang Pertama’)
Pengenalan kepada ‘Protokol’
Dokumen yang paling banyak disebut-sebut oleh mereka yang tertarik pada teori ‘Kekuasaan Mendunia Kaum Yahudi’ ialah sebuah dokumen yang disebut ‘Protokol’, yang terdiri dari 24 berkas yang dikenal sebagai ‘Protokol dari para Pinisepuh Zion yang Bijak’ (”The Protocols of the Learned Elders of Zion ‘).
Merujuk kepada definisi dari Theodore Herzl ten tang bangsa Yahudi sebagai “suatu perikatan yang bersatu karena adanya musuh bersama”. Yang dimaksud olehnya tentang “musuh bersama” tidak lain ialah dunia non-Yahudi di luar mereka. Apakah kaum Yahudi yang menyadari bahwa masyarakatnya seperti yang dinyatakan oleh, Theodore Herzl, yang pada hakekatnya adalah satu bangsa, ,akan bersedia tetap bercerai-berai (’dispersed’) menghadapi kennyataan dunia yang ada? Nampaknya sikap yang diambil orang Yahudi tidak akan seperti itu. ‘Protokol Zionisme’ membantu mereka memberikan jawaban dan arahan kepada pertanyaan ‘Apakah kaum Yahudi memiliki suatu sistem mendunia yang terorganisasi’? ‘Apa saja kebijakan yang berkaitan dengan hal itu’? ‘Bagaimana kebijakan itu diimplementasikan’ ?
Pertanyaan-pertanyaan tersebut di atas mendapat sorotan penuh di dalam ‘Protokol’. Siapa pun yang menyusunnya, ia memiliki pengetahuan tentang kodrat manusia, tentang sejarah, tentang seni kenegaraan. ‘Protokol’ adalah sebuah hasil pemikiran yang memukau, karena nyaris sempurna, dan menakutkan setelah mengetahui apa sasaran yang dirumuskannya, yang akan dicapai dengan menghalalkan segala cara. Kalau sungguh hanya seorang yang menyusunnya, ia akan menjadi fiksi yang terIalu menakutkan, menjadi bahan yang akan terus berIanjut bagi berbagai spekulasi, penulisnya terlalu dalam pengetahuannya mengenai sumber-sumber kehidupan yang penuh rahasia yang digunakannya tiada lain kecuali untuk menipu.
Sanggahan kaum Yahudi terhadap ‘Protokol’ sejauh ini mencoba membuat orang berpikir dokumen itu berasal dari Rusia. Tetapi kemungkinan ‘Protokol’ itu datang melalui Rusia sekali pun kecil sekali. Dari gaya bahasa dan substansinya ‘Protokol’ tidak ditulis oleh seorang Rusia, tidak juga dalam bahasa Rusia, apalagi dipengaruhi oleh keadaan di Rusia. Diduga ia mendapatkan jalannya ke Rusia, dan diterbitkan disana kira-kira pada tahun 1905 oleh profesor Nilus, yang mencoba menterjemahkan apa yang terjadi di Rusia berdasarkan peristiwa-peristiwa yang diacu di dalam dokumen ‘Protokol’ .
Terbitan itu dibaca oleh para diplomat di berbagai tempat di dunia dalam bentuk manuskrip. Dimana saja bila orang Yahudi mampu melakukannya mereka akan menyanggah atau bahkan menghancurkannya, kadangkala dengan tindakan yang sangat ekstrim. Kegigihan mereka menyanggah keterkaitan mereka dengan ‘Protokol’ justru menantang keingin-tahuan orang. Kebohongan tidak akan bisa bertahan lama, kekuatannya cepat menyusut. ‘Protokol’ makin ditutup-tutupi makin menjadi lebih hidup daripada sebelumnya. Ia menyusup bahkan ke tempat-tempat yang lebih tinggi. Ia memaksa terbentuknya sikap investigatif yang lebih sungguh-sungguh daripada sebelumnya. ‘Protokol’ adalah sebuah program mendunia - tidak ada keraguan tentang hal itu - program-programnya cukup jelas dalam dokumen itu.
kepentingan masyarakat untuk mengetahuinya bukan pada pertanyaan apakah “seorang kriminal atau seorang gila” yang menyusun program seperti itu, tetapi persoalannya bila gagasan itu berhasil dituangkan, programnya akan mampu mendapatkan sarana untuk mencapai sasaran-sasaran khusus yang dinilainya paling penting. Dokumen itu sendiri tidak penting, tetapi kondisi dan sasaran yang diperbincangkannya memiliki derajat kepentingan yang sangat tinggi.1
‘Protokol’ itu menarik perhatian kalangan luas di Eropa, karenatelah menimbulkan badai pendapat di Inggeris, meski diskusi tentang hal itu di Amerika Serikat relatif terbatas. Siapa yang pertama kali memberikan dokumen itu dengan payung ‘Para Pinisepuh Zion yang Bijak’ tidak pernah terungkap. Barangkali hal itu dimaksudkan untuk menghilangkan kecurigaan yang merunut kepada sumber-sumber Yahudi tanpa perlu merusak atau menghilangkan bagian-bagian penting dari dokumen tersebut, dan tetap mempertahankan semua pokok pikiran utama mengenai program yang paling komprehensif bagi penguasaan dunia yang pernah diketahui oleh publik.
Namun untuk dapat menghilangkan petunjuk yang dapat mengacu kepada sumber-sumber Yahudi, (para) perumusnya perlu mengeluarkan sejumlah kontradiksi, yang tidak ada di didalam ‘Protokol’ pada bentuknya yang sekarang ini. Tujuan dari rencana yang terungkap di dalam ‘Protokol’ ialah untuk menumbangkan seluruh kekuasaan yang ada agar dapat membangun satu kekuasaan baru yang didasarkan pada otokrasi. Rencana itu tidak mungkin sebuah produk dari suatu klas yang sedang berkuasa yang telah memiliki kekuasaan di dalam tangannya, meskipun dapat sebagai prodllk dari kaum anarchis. Tetapi kaum anarchis tidak pernah menyuarakan sistem otokrasi sebagai tujuan akhir perjuangan mereka. Para perumusnya pernah diduga berasal dari kaum subversif Perancis yang pernah ada pada masa Revolusi Perancis di bawah pimpinan Duc d’Orleans sebagai pemimpin kaum ‘illuminatus’ Perancis, tetapi spekulasi ini juga menimbulkan kontradiksi dengan kenyataan bahwa kaum ’subversif Perancis’ itu sudah lama tiada, sementara kenyataannya menunjukkan program yang dinyatakan di dalam ‘Protokol’ itu masih terus dilaksanakan sampai dengan hari ini, bukan hanya di Perancis, tetapi juga di seluruh Eropa, dan yang paling kentara adalah di Amerika Serikat.
Dalam bentuknya yang sekarang justeru makin memperlihatkan bukti-bukti sebagai dokumen yang otentik, tanpa memperlihatkan kontradiksi di dalamnya. Dugaan bahwa dokumen itu berasal dari kaum Yahudi makin memperlihatkan kebenarannya berdasarkan konsistensi rencana yang diprogramkan oleh ‘Protokol’.
Jika dokumen ini benar-benar palsu sebagaimana yang selalu dikemukakan oleh kaum Yahudi, para pemalsu itu tetu akan berusaha benar membuat sumber-sumber Yahudi tampak dengan jelas, sehingga anti fitnah anti-Semit mereka akan memberi buah. ‘Protokol’ hanya pernah menyebut kata ‘Yahudi’ dua kali di dalam dokumen itu. Bila seseorang membaca lebih cermat, ia akan sampai pada kesimpulan adanya rencana untuk membangun Otokrasi Dunia, dan barulah sesudah itu dapat diterka garis silsilah dari sang penulisnya.
Namun, dari isi dokumen itu tidak diragukan lagi kepada siapa program itu ditujukan. Program itu tidak ditujukan kepada kalangan aristokrasi tertentu. Juga tidak ditujukan kepada pemilik modal tertentu. Secara definitif ada suatu daftar yang disusun meliputi kaum aristokrasi, pemodal, dan pemerintah, yang menjadi sasaran pelaksanaan dari rencana tersebut. Program itu ditujukan kepada penduduk dunia yang disebut kaum ‘non-Yahudi’ (’Gentiles’), karena kata non-Yahudi itu disebutkan berkali-kali yang menjadi sasaran dari dokumen itu. Sebagian besar dari tipe rencana-rencana ‘liberal’ yang merusak itu ditujukan kepada daftar orang yang dikategorikan sebagai penolong; rencana ini ditujukan untuk men-degenarasi-kan masyarakat agar mereka direduksi kepada kondisi kebingungan, sehingga lebih mudah dimanipulasi. Gerakan rakyat yang dari jenis ’liberal’ akan didorong ke depan, semua falsafah yang merusak di bidang , agama, ekonomi, politik, dan kehidupan rumah-tangga, akan disemai dan dikompori, dengan maksud untuk men-disintegrasi-kan solidaritas sosial, dan suatu rencana definitif, melalui kekacauan itu dijalankan; program itu dimulai tanpa pemberitahuan, dan masyarakat akan dilibatkan ke dalam program destruktif itu bersamaan dengan disebarkannya kepalsuan falsafah tadi.
Rumus pidatonya bukan, “Kami kaum Yahudi akan melaksanakan program ini”, tetapi “Kaum kulit putih Kristen akan dibuat sedemikian rupa untuk memikirkan dan menjalankannya”. Dengan perkecualian pada beberapa hal, pada bagian penutup ‘Protokol’, satu-satunya ras yang secara menyolok disebut-sebut adalah ‘kaum kulit putih Kristen’.
Divergensi Rasial
Untuk menggambarkan petunjuk pertama adanya divergensi rasial dapat ditemukan pada ‘Protokol yang Pertama’ yang mengemukakan sebagai berikut :
“Kualitas luhur yang ada pada masyarakat adalah – kejujuran dan keterbukaan - merupakan peluang penting dalam politik, karena sifat-sifat ini akan melengserkan secara pasti dan meyakinkan, melebihi musuh yang paling kuat sekali pun. Sifat-sifat ini melekat pada kaum non- Yahudi; kita sudah barang tentu tidak boleh dipimpin oleh mereka”.
Di bagian lain,
“Di atas puing-puing reruntuhan aristokrasi kaum non-Yahudi, kita akan membangun aristokrasi dari kalangan klas terdidik kita, dan atas segenap aristokrasi keuangan. Kita telah membangun basis bagi aristokrasi yang baru ini atas dasar kekayaan yang kita kendalikan dan atas dasar ilmu-pengetahuan yang dibimbing oleh kaum bijak kita”.
Lalu,
“Kita akan memaksa menaikkan upah, yang sebenarnya tidak akan memberikan manfaat sedikit pun bagi kaum buruh, karena pada saat yang bersamaan kita akan menaikkan harga-harga keperluan utama, dengan berpura-pura berdalih bahwa semuanya terjadi karena menurunnya hasil pertanian dan peternakan. Kita juga dengan cermat dan dengan sungguh-sungguh harus merusak sumber-sumber produksi dengan menanamkan gagasan anarchie kepada kaum buruh, dan mendorong mereka untuk mengkonsumsi minuman keras, dan dengan itu pada saat yang bersamaan mengambil langkah-langkah untuk mengusir kaum intelektual non-Yahudi untuk meninggalkan negerinya.“
(Seorang pemalsu dengan pikiranjahat anti-Semit dapat saja menulis pikiran semacam ini, tetapi patut dicatat kata-kata semacam ini telah dicetak pada tahun 1905 yang silam, seberkas salinannya ada di British Museum pada tahun 1906, dan dokumen ini telah lama beredar di Rusia jauh sebelumnya). Pikiran di atas tadi masih berlanjut,
“Situasi seperti di atas tidak boleh sampai diketahui secara prematur oleh kaum non-Yahudi, kita harus memasang tirai melalui usaha-usaha seolah-olah gerakan kita untuk membantu klas buruh dan mempromosikan prinsip-prinsip ekonomi yang hebat; untuk maksud itu propaganda yang aktif harus dijalankan dengan menggunakan teori-teori ekonomi kita itu”.
Kutipan-kutipan di atas menggambarkan gaya ‘Protokol’ ketika merujuk pihak-pihak yang terlibat. Dokumen itu menggunakan kata-ganti orang “kita” bagi penulisnya, dan “kaum non- Yahudi” (’Gentiles’) kepada mereka yang sedang diperbincangkan. Hal ini dengan sangatjelas ditemukan dalam ‘Protokol yang Keempat-belas”,
“Dalam divergensi ini antara kaum non-Yahudi dengan kita, dalam kemampuan berpikir dan mengembangkan nalar harus dilihat dengan jelas alasan mengapa kodrat menetapkan kita sebagai “Ummat Pilihan“, sebagai manusia yang memiliki derajat lebih tinggi, yang membedakan kita dengan kaum non-Yahudi yang memilikii hanya naluri dan pikiran khewani. Mereka mengamat, tetapi mereka tidak mampu melihat ke depan, dan mereka tidak mampu menciptakan apa pun (kecuali mungkin hal-hal yang bersifat materiel). Dari sini jelas bahwa Alam sendiri telah mentakdirkan kita untuk menguasai dan membimbing dunia”.
Pernyataan ini merupakan metoda kaum Yahudi membagi ummat manusia sejak awal sejarah. Dunia hanya terdiri dati kaum Yahudii dan kaum non- Yahudi; manusia yang bukan Yahudi termasuk ‘gentile’, atau dalam bahasa Ibraninya ‘goyyim’, yaitu makhluk bukan-manusia dan hanya sederajat dengan binatang. Penggunaan kata ‘Yahudi’ akan lebih jelas digambarkan dalam ‘Protokol yang Kedelapan’,
“Untuk sementara waktu sampai saat yang cukup aman tiba untuk memberikan jabatan-jabatan pemerintahan kepada saudara-saudara kita kaum Yahudi, kita akan mempercayakan jabatan-jabatan itu kepada mereka yang ‘track-record’-nya dan wataknya sedemikianl rupa, yaitu adanya jurang yang lebar antara mereka dengan rakyatnya”.
Praktek ini dikenal dengan sebutan “front non-Yahudi” yang diterapkan secara luas di dunia keuangan dewasa ini untuk menutup-nutupi bukti adanya kontrol keuangan oleh kaum bankir Yahudi. Seberapa jauhnya kata-kata yang tertulis di atas telah berkembang diperlihatkan pada konvensi partai di San Fransisco yang mengusulkan nama Hakim Agung Louis D. Brandeis (seorang Yahudi & pendukung gerakan Zionisme) pada masa pemerintahan Franklin D.Roosevelt sebagai kandidat presiden Amerika Serikat. Usulan itu bukan tanpa dasar. Dengan pengusulan itu alam pikiran publik dikondisikan. untuk kian biasa menerima orang Yahudi pada jabatan-jabatan publik - yang akan menjadi langkah kian dekat dibanding dengan tingkat pengaruh yang dapat dicapai oleh kaum Yahudi dewasa ini - untuk menduduki posisi tertinggi di pemerintahan Amerikn Serikat. Sebenarnya sekarang ini tidak ada lagi fungsi-fungsi dari presiden Amerika Serikat pada bidang-bidang yang teramat penting dan sensitif dimana orang Yahudi tidak diberikan peran yang menentukan baik secara terbuka maupun secara tertutup. Jabatan yang aktual akan memperbesar kekuasaan sebenarnya tidaklah terlalu penting bagi mereka, tetapi kaum Yahudi tetap mengusahakan hal-hal semacam itu untuk mengikuti agenda yang diberikan oleh “Protokol“
Perkara lain yang dapat dicatat oleh para pembaca ‘Protokol’ ialah tidak ditemukan sama sekali nada menekan dalam dokumen tersebut. Dokumen itu tidak berisi propaganda. Isinya tidak berusaha untuk merangsang ambisi atau kegiatan mereka yang dijadikan alamat tujuan. Kata-katanya dingin, lugas, laksana bunyi kalimat-kalimat dalam sebuah kontrak hukum, dan berbicara seadanya, laksana membicarakan sebuah daftar statistik. Tidak ada kalimat yang berbunyi misalnya, “Marilah kita bangkit, saudara-saudara!”, atau semacamnya. Tidak ada teriakan histeria “Ganyang Gentile”. “Protokol’ kesimpulannya memang disusun oleh orang Yahudi dan ditujukan bagi orang Yahudi; atau kalau ia memuat prinsip-prinsip program Penguasaan Dunia oleh kaum Yahudi, dokumen itu tidak ditujukan bagi mereka yang berkepala panas, tetapi disiapkan dan dikaji dengan teliti untuk membangun inisiatif kelompok.
Masalah Asal-usul
Para pembela Yahudi selalu bertanya, “Apakah masuk di akal bila memang ada semacam program penguasaan dunia oleh kaum Yahudi, mereka sampai sebodoh itu menuliskan dan menerbitkannya?”. Memang tidak ada bukti dokumen-dokumen ‘Protokol’ itu disampaikan selain dengan cara lisan oleh yang merumuskannya. “Protokol’ sebagaimana yang kini ada di tangan kita nampaknya merupakan hasil catatan dari ceramah-ceramah oleh seseorang yang turut mendengarkannya. Beberapa di antaranya berupa uraian panjang lebar, dan beberapa lagi singkat. Sejak terungkapnya ‘Protokol’ itu diyakini sebagai kumpulan catatan dari ceramah-ceramah yang diberikan kepada siswa-siswa ‘jeshiva’ Yahudi di suatu tempat di Switzerland atau Perancis. Usaha untuk membuatnya seolah-olah itu berasal dari Rusia samasekali luluh dilihat dari sudut pandang, rujukan waktu, dan beberapa indikasi gramatikalnya. Nadanya cocok dengan dugaan bahwa dokumen-dokumen itu merupakan himpunan dari sejumlah ceramah yang diberikan kepada para siswa, karena maksudnya dengan jelas terlihat bukan agar program itu diterima, tetapi untuk memberikan informasi mengenai suatu program yang disajikan dengan nada seolah-olah telah dalam proses yang sedang berjalan. Di dalamnya tidak terdapat himbauan untuk bergabung atau untuk memberikan pendapat. Bahkan secara khusus dinyatakan diskusi dan pendapat tidak diiizinkan.
(”Sementara memberi kuliah kepada kaum non-Yahudi, kita harus menjaga masyarakat dan agen-agen kita dengan ketaatan yang tidak boleh diragukan”. “Rencana administrasi harus memancar dari satu pikiran tunggal.., oleh karena itu, meskipun kita boleh mengetahui rencana aksinya, tetapi kita tidak boleh mendiskusikannya, jika tidak kita akan menghancurkan wataknya yang unik … Karya inspirasi dari pemimpin kita oleh karenanya tidak boleh dilemparkan kepada massa untuk dirobek-robek menjadi serpihan-serpihan, bahkan juga kepada kelompok yang terbatas sekali pun”,) .
Lagipula bila membaca ‘Protokol’ sebagaimana apa adanya, jelas bahwa program yang digariskan dalam ceramah-ceramah itu bukanlah sesuatu yang baru ketika ceramah itu diberikan. Tidak ada bukti yang dapat menguatkan bahwa dokumen-dokumen itu sebagai karya mutakhir. Ada nada tradisi, atau agama, dan dalam isi keseluruhannnya, seakan-akan pikiran-pikiran itu merupakan warisan yang diturunkan dari generasi-ke-generasi melalui medium orang-orang yang secara khusus mendapat kepercayaan dan disumpah untuk itu. Tidak ada catatan temuan baru atau kegairahan yang segar di dalamnya. Yang tetap terlihat adalah sikap yakin dan ketenangan yang telah dikenal dan kebijakan yang juga telah dikonfirmasikan melalui pengalaman dari program yang ada disentuh dua kali di dalam di dalam ‘Protokol’ itu sendiri. Dalam ‘Protokol yang Pertama’ paragraf ini muncul,
“Sejak ‘masa kuno’ kita adalah orang pertama yang meneriakkan kata-kata, ‘Kebebasan, Persamaan, Persaudaraan’, di antara manusia. Kata-kata itu telah berkali-kali diulang-ulang oleh beo-kampanye pemilihan umum, yang menghimpun orang untuk mendengarkan umpan ini, dengan mana mereka telah meruntuhkan kemakmuran dunia dan kemerdekaan abadi yang sejati. Orang non-Yahudi yang menyangka dirinya pandai dan cerdas tidak mengerti perlambang dari kata-kata tadi; tidak mengamati kontradiksi maknanya; tidak memperhatikan bahwa secara kodrati tidak ada persamaan.”
Rujukan lainnya tentang tuntasnya program ditemukan di dalam “Protokol yang Ketigabelas’,
“Persoalan kebijakan, bagaimana pun juga tidak diizinkan kepada siapa pun juga kecuali mereka yang merumuskan kebijakan itu dan telah mengarahkannya selama berabad-abad ini”.
Apakah kutipan di atas dapat dijadikan rujukan menunjuk kepada organisasi Sanhedrin Yahudi yang sangat rahasia, yang berlanjut terus melalui kasta tertentu dalam masyarakat Yahudi dari generasi-ke-generasi? Lagipula dapat dikatakan bahwa perumus aselinya dan para pengarahnya yang dirujuk disini, dewasa ini bukanlah klas penguasa, karena semua yang dipikirkan oleh program itu secara langsung bertentangan dengan kepentingan kasta seperti itu. Pikiran itu juga tidak dapat merujuk kepada suatu kelompok aristokrasi nasional, karena metoda yang diusulkannya merupakan hal yang justru akan rnembuat kelompok itu tidak-berdaya. Pikiran itu tidak merujuk kepada siapa pun, terkecuali kepada suatu masyarakat yang tidak merniliki pemerintahan yang terbuka; yang akan mendapatkan keuntungan dan tidak akan merugi sedikit pun, dan yang mampu rnenjaga diri mereka tetap utuh di tengah-tengah dunia yang sedang runtuh
Kebodohan Kaum Non- Yahudi
Kritik yang dikemukakan oleh ‘Protokol’ tentang kebodohan kaum non-Yahudi cukup adil. Sulit untuk tidak setuju tentang mentalitas kaum non- Yahudi yang disebut -sebut di dalarn ‘Protokol’, Bahkan di antara pemikir non-Yahudi yang paling cerdas pun telah tertipu menerima seakan-akan ada kemajuan karena dicekokkan oleh suatu sistem propaganda yang sangat cerdik. Memang benar, kadangkala seorang pemikir bangkit untuk mengatakan apa yang dipropagandakan sebagai ilmu-pengetahuan itu sama sekali tidak ada dasarnya. Apa yang disebut sebagai hukum ekonomi, baik yang datang dari pihak konservatif maupun yang radikal, ternyata sarna sekali bukan hukum atau kaidah, tetapi temuan artifisial belaka. Seorang pengamat yang jeli pernah menyatakan bahwa pameran kekayaan dewasa ini bukan karena dorongan alamiah, tetapi secara sistematik mereka dirangsang untuk itu. Hanya sedikit yang menyadari bahwa lebih dari separuh dari apa yang disarnpaikan sebagai “pendapat umurn” tidak lain adalah tepuk-tangan atau sumpah-serapah yang disewa.
Meskipun ada bukti-bukti yang jelas disana sini adanya rekayasa oleh suatu pihak tertentu, namun sebagian besar tidak diperdulikan, tidak pernah ada tindak lanjut untuk menelusuri bukti-bukti itu ke surnbernya. Penjelasan utama keterangan ‘Protokol’ yang memukau banyak negarawan terkemuka dunia selama beberapa dasawarsa ini adalah bahwa dokumen itu sendiri menjelaskan kapan rekayasa itu dimulai dan apa maksudnya. Apakah ‘Protokol’ dipandang sesuatu yang berhubungan dengan kaum Yahudi atau tidak, dokumen itu menjadi semacam alat cuci-otak untuk menggiring masyarakat laksana gerombolan domba yang dipengaruhi oleh sesuatu yang tidak mereka pahami. Yang pasti begitu ‘Protokol’ secara luas diketahui dan dimengerti orang, kecaman yang dilemparkannya kepada non-Yahudi tidak lagi mempunyai arti apa-apa.

Divide et Impera
Apakah ada kemungkinan program ‘Protokol’ yang dilaksanakan akan dapat berhasil? Jawabannya, program itu bahkan pada beberapa bidang sudah berhasil. Banyak tahapannya yang pentmg-pentmg telah menjadi kenyataan. Hanya saja keberhasilan itu tidak boleh sampai menimbulkan ketakutan, karena senjata utama untuk melawan program semacam itu, baik bagian yang sudah dicapai maupun yang belum dicapai, adalah publisitas yang jelas. Biarkan rnasyarakat mengetahuinya, membangkitkan masyarakat, dan mengingatkan masyarakat. Obat untuk melawan program ‘Protokol’ ialah mencerahkan masyarakat.
Berdasarkan analisis, di dalam ‘Protokol’ mengandung empat bagian.Pembagian itu tidak tertulis di dalam struktur dokumen itu, tetapi di dalam substansi pemikirannya. Keempat bagian utama itu merupakan kelompok besar yang rnernbentuk cabang-cabang lagi.
1. Memuat pandangan kaum Yahudi tentang kodrat manusia, khususnya tentang watak kaum non-Yahudi.
2. Keterangan tentang apa yang telah dicapai oleh program ‘Protokol’ – yaitu hal-hal yang telah dikerjakan.
3. Tentang instruksi lengkap tentang metoda yang digunakan agar program yang sedang berjalan dapat berhasil.
4. Detil-detil beberapa hal yang telah dicapai, yang ketika tulisan itu diturunkan, hal-hal itu masih sedang dilaksanakan.
Beberapa di antara sasaran-sasaran yang diinginkan itu telah tercapai. Harap diingat antara tahun 1905 dan saat ini telah dilakukan usaha yang kuat untuk mencapai sasaran-sasaran tertentu. Pencapaian yang harus diraih itu antara lain ialah memecah-belah solidarilas dan kekuatan kaum non-Yahudi, dengan mempercepatnya melalui peperangan-peperangan di Eropa. Metoda yang digunakan adalah disintegrasi. Masyarakat dipecah-belah ke dalam berbagai partai, kemudian dipecah~belah lagi kedalam berbagai faksi di dalam partai dan sekte. Untuk itu mereka menyemaikan gagasan-gagasan utopis dengan cara-cara yang meyakinkan. Untuk mencapai hal itu ‘Protokol’ menganggap perlu untuk melakukan dua hal : selalu harus ada sekelompok orang yang menyambut setiap gagasan yang dilemparkan; hasilnya dapat dipastikan akan selalu terjadi perpecahan sebagai akibat munculnya pertentangan pendapat tentang gagasan itu antara berbagai kelompok. Para penyusun ‘Protokol’ menunjukan detil-detil bagaimana cara melemparkan gagasan yang kontroversial tidak boleh dibatasi pada hanya satu gagasan, tetapi harus sejumlah gagasan yang kontroversial dilemparkan, yang mengakibatkan tidak ada kesatuan pendapat di antara para penerimanya. Ujungnya adalah perpecahan serta keresahan yang meluas, dan itulah hasil yang dituju.
Jika tidak juga terpengaruh oleh provokasi dengan kekacauan sebelumnya, ‘Protokol’ mengarahkan upaya memecah-belah harus dilakukan lagi dengan gagasan yang lain, yang tidak menimbulkan kecurigaan dalam rangka tetap dapat memegang kontrol terhadap perkembangan keadaan. Semua sudah memaklurni bahwa suatu satuan yang terdiri dari 20 orang tentara, atau polisi yang terlatih, dipastikan akan dapat menyelesaikan tugas mereka dengan lebih efektif dibandingkan dengan seribu orang gerombolan yang kacau-balau. Jadi, sekelompok minoritas yang merniliki prakarsa atas suatu rencana akan lebih mampu mewujudkannya dengan cara yang lebih baik dlbandmgkan dengan suatu bangsa atau dunia yang dipecah-belah ke dalam seribu kelompok yang saling bertikai. Divide et impera, itulah motto ‘Protokol’.
Ambil contoh dari kalimat ini, yang diangkat dari ‘Protokol yang Pertama’ ,
“Kemerdekaan politik hanyalah sekedar ‘idea’, bukan ‘fakta’. Adalah penting untuk memahami bagaimana mengeterapkan ‘idea’ bilamana ada kebutuhan untuk mendapatkan dukungan masyarakat terhadap suatu partai atau seseorang, jika partai itu ingin mengalahkan partai lain yang tengah berkuasa. Tugas ini akan menjadi lebih ringan bila pihak lawan telah dicemari oleh prinsip-prinsip kebebasan, atau apa yang disebut liberalisme. Biasanya demi suatu ‘idea’ ia akan bersedia menyerahlan sebagian dari kekuasaannya.” (Kutipan ini memperlihatkan bahwa konsep ‘Liga Bangsa-Bangsa’ dan ’Perserikatan Bangsa-Bangsa’ tidak lebih dari suatu konsep tipuan, karena di kedua lembaga itu idea yang bagus selalu berhadapan dengan ’fakta’ yang pahit).
Bagian ini diangkat dari ‘Protokol yang Kelima’,
“Untuk menguasai pendapat umum, yang pertama-tama diperhatikan ialah pentingnya mengacaukan pendapat umum itu dengan cara menyampaikan beragam pendapat yang saling bertentangan,….. ini kaidah yang pertama. Kaidah kedua, ialah upaya meningkatkan dan mengintensifkan persepsi tentang kekurangan-kekurangan yang ada di dalam masyarakat, tentang kebiasaan yang berkembang, aspirasi, dan gaya hidup, sehingga ditumbuhkan kekesalan terhadap kehidupan yang memperlihatkan adanya kekacauan; akibatnya, masyarakat akan kehilangan saling-percaya satu dengan lainnya. Langkah ini akan membuahkan perbedaan pendapat pada semua pihak dan lapisan, mendisintegrasikan kekuatan kolektif yang ada pada mereka, diiringi upaya menghilangkan atau menekan prakarsa-prakarsa yang mungkin akan dapat menjegal usaha kita”.
Dan kutipan di bawah ini dari ‘Protokol yang Ketigabelas’,
“… dan engkau juga boleh memperhatikan bahwa kita mencari persetujuan, bukan terhadap tindakan-tindakan kita, tetapi terhadap tutur-kata kita yang diucapkan dalam hubungan satu dan lain persoalan. Kita selalu mengumumkan secara terbuka bahwa kita dibimbing dalam setiap tindakan kita dengan harapan dan keyakinan bahwa kita bekerja untuk kebajikan”. .
‘Protokol’ Mengklaim Pemenuhan Parsial
Di samping hal-hal yang mereka harapkan akan dilakukan, ‘Protokol’ mengumumkan hal-hal yang mereka tengah dan telah selesai mereka lakukan. Dengan mempelajari dunia dewasa ini ada kemungkinan untuk membangun situasi yang kondusif ke arah yang dikehendaki oleh ‘Protokol’, yaitu penyelesaian Rencana Penguasaan Dunia yang mereka rencanakan. Beberapa kutipan di bawah ini barangkali akan dapat memberikan gambaran bagaimana pencapaian yang akan dilakukan sebagaimana penegasan dalam ‘ Protokol’. Agar supaya konsep itu menjadi lebih jelas, maka kata-kata kunci yang ada diberikan tekanan dengan huruf tebal.
Ambil misalnya dari ‘Protokol yang Kesembilan’,
“Dalam kenyataan tidak ada yang merintangi kita. Adi-pemerintahan (’super government’) kita ‘mempunyai’ status hukum yang luar-biasa yang dapat disebut dengan nama - kediktatoran. Saya dengan sadar dapat menyatakan bahwa pada waktu ini ‘kita’-lah pencipta undang-undang. Kita ‘membentuk peradilan’ dan yurisprudensi. Kita ‘memerintah’ dengan tekad yang kuat, karena partai-partai yang kuat ada di dalam ‘genggaman’ tangan kita, sekarang kitalah yang berkuasa”.
Dan kutipan yang ini dari ‘Protokol yang Kedelapan’,
“Kita akan mengepung pemerintahan yang ada dengan para ekonom kita karena alasan inilah ‘ilmu ekonomi menjadi mata-pelajaran utama yang dituntut dan diajarkan oleh kaum Yahudi’. Kita akan dikelilingi oleh galaxi yang terdiri dari para bankir, industrialis, kapitalis, dan terutama kaum milyuner, karena sebenarnya segala sesuatu ditentukan oleh daya tarik kepada angka-angka“.
Kutipan-kutipan di atas memperlihatkan klaim yang kuat, tetapi tidaklah demikian bila dikaitkan dengan kenyataan yang ada. Kutipan-kutipan itu hanyalah pengantar kepada klaim yang dibuat dan sejajar dengan fakta-fakta. Sepanjang ‘Protokol’, seperti yang dikutip dari ‘Yang Kedelapan’ di atas, bagaimana menonjolnya peran orang Yahudi dalam ilmu ekonomi politik sangat ditekankan. Mereka menjadi penulis-penulis utama pemikiran-pemikiran yang nyeleneh menggiring orang banyak kepada hal-hal yang mustahil,. dan mereka juga guru-guru utama bidang ekonomi politik yang kini dikaji ldi universitas-universitas sedunia, mereka juga penuhs buku-buku pegangan di bidang tersebut, yang mengajarkan kelompok konservatif, kepada fiksii bahwa teori ekonomi yang mereka susun adalah hukum ekonomi. Menurut mereka, idea dan teori, merupakan instrumen untuk mencapai disintegrasi sosial, dan kedua-duanya merupakan hal yang sama baik bagi Yahudi yang ada di perguruan tinggimaupun Yahudi aktivis Bolshewik. Bila kesemuanya ini dibeberkan secara rinci, pendapat umum terhadap pentingnya ilmu ekonomi teoritik maupun terapan yang berasal dari pemlkir-pemikir Yahudi, mungkin akan berubah.
Dan sebagaimana diklaim dalam ‘Protokol yang Kesembilan’ seperti dikutip di atas tadi, kekuasaan mendunia Yahudi yang ada sekarang ini telah berhasil membentuk semacam adi-pemerintahan (super-government). ltulah istilah yang digunakan oleh ‘Protokol’, dan tidakl ada yang lebih tepat daripada istilah tersebut. Tidak ada bangsa yang dapat memperoleh apa saja yang diangankannya, tetapi Kekuasaan Mendunia Yahudi dapat memperoleh apa saja yang diinginkannya “Kami adalah pembuat hukum”, kata ‘Protokol’, Pengaruh kaum Yahudi telah menjadikan mereka pembuat hukum dalam tingkatan lebih luas daripada yang disadari oleh para pakar hukum non-Yahudi. Dalam beberapa dasawarsa yang silam penguasaan yang mendunia oleh kaum Yahudi telah mendominasi dunia. Dimana saja bila kehendak kaum Yahudi dibolehkan tanpa ada halangan, ujungnya yang terjadi bukanlah “Amerikanisasi” atau “Anglisasi”, atau nasionalisasi oleh bangsa apa pun, tetapi oleh mereka, yaitu arus yang kuat kepada “Judaisasi”.
Penaklukan Agama dan Pers
Dalam ‘ Protokol yang Ketujuh-belas’ ditemukan pemyataan yang sangat menarik bagi mereka yang ingin bekerja-sama dengan kaum Yahudi di bidang pemikiran keagamaan dalam rangka membangun saling-mengerti dan toleransi,
“Kita telah lama menjaga dengan hati-hati upaya mendiskreditkan para rohaniwan non-Yahudi dalam rangka menghancurkan mkissi mereka, yang pada saat ini dapat secara serius menghalangi missi kita. Pengaruh mereka atas masyarakat mereka berkurang dari hari-ke-hari. Kebebasan hati-nurani yang bebas dari paham agama telah dikumandangkan dimana-mana. Tinggal masalah waktu agama-agama itu akan bertumbangan”.
Sebuah paragraf dalam klaim ‘Protokol’ di atas memberikan pernyataan tentang kaum Yahudi yang memiliki keahlian khusus dalam seni menghina orang,
“Pers kita akan mengekspos masalah-masalah pemerintahan dan keagamaan dan tentang ketidak-becusan kaum non-Yahudi, dengan menggunakan istilah-istilah yang melecehkan sedemikian rupa, sehingga mendekati penghinaan; keahlian yang sudah lama dikenal di kalangan kaum kita.”
Dan kutipan di bawah ini diambil dari ‘Protokol yang Kelima-belas’,
“Di bawah pengaruh kita, ‘pelaksanaan hukum’ kaum non-Yahudi harus dapat diredusir seminimum mungkin. Penghormatan kepada hukum harus ‘dirongrong’ dengan cara interpretasi sebebas mungkin sesuai dengan apa yang telah kita perkenalkan pada bidang ini. Pengadilan akan ‘memutuskan’ apa yang kita dikte, bahkan dalam kasus-kasus yang mungkin mencakup prinsip-prinsip dasar atau isu-isu politik melalui jalur pendapat surat-kabar dan jalur lainnya.”
Klaim tentang kontrol terhadap pers banyak sekali. Kutipan di bawah ini merupakan tekanan tentang pemyataan itu dari ‘Protokol yang Keempat-belas “
“Di negara-negara yang disebut ‘maju, kita ‘telah menciptakan’ literatur yang tak-berperasaan, jorok, dan memuakkan. Segera setelah kita memegang kekuasaan, kita akan makin mendorong kehadiran literatur semacam itu, sehingga mereka akan memperlihatkan secara lebih kontras antara tulisan-tulisan media mereka dengan pernyataan-pernyataan tertulis maupun lisan yang datang dari kita”.
Dan kutipan dari ‘Protokol yang Kedua-belas’,
” ‘Kita telah menguasai (pers) pada saat ini’ sampai ke tingkal dimana semua berita disalurkan melalui kantor-kantor berita kita ke semua bagian dunia. Kantor-kantor berita ini berdasarkan tujuan dan maksudnya menjadi institusi kita dan akan menyiarkan hanya yang kita izinkan”.
Kutipan di bawah ini diangkat dari ‘Protokol yang Ketujuh’ membawa pesan yang sama,
“Kita harus memaksa pemerintahan kaum non-Yahudi untuk mengambillangkah-langkah yang akan memperluas rencana-rancana yang telah kita susun, yang telah mendekati sasaran kemenangan dengan cara memberikan tekanan pendapat umum yang telah kita rekayasa, yang ‘kita susun’, dengan bantuan apa yang dinamakan ‘kekuasaan keempat’ yaitu pers. Dengan beberapa perkecualian ‘kekuasaan itu sudah ada di tangan kita’.”
Bangsa Yahudi adalah satu-satunya bangsa yang mengetahui banyak rahasia. Seandainya makalah-makalah rahasia itu dapat berbicara maka makalah-makalah itu akan banyak bersaksi; dan seandainya para penjaga makalah rahasia itu mau, mereka dapat berceritera banyak sekali. Diplomasi yang sesungguhnya adalah penguasaan atas apa yang dinamakan ‘rahasia dunia’, yang hanya ada di tangan pada beberapa orang Yahudi; karena penguasaan atas ‘rahasia’ ini pulalah, tidak ada pemerintah di dunia ini yang setaat mengabdi, kepada kaum Yahudi kecuali Amerika Serikat.
Catatan tentang Persebaran
‘Protokol’ tidak pemah menganggap diaspora kaum Yahudi di muka bumi sebagai laknat atau kutukan. Mereka justeru memandangnya sebagai suatu karunia Tuhan yang diiradatkan untuk memudahkan pelaksanaan Rencana Penguasaan Dunia sebagaimana dlkemukakan oleh ‘Protokol yang Kesebelas’ di bawah ini,
“Tuhan telah melimpahkan karunia kepada kita, ‘Ummat Pilihan-Nya’, suatu rakhmat, ‘yang nampaknya seolah-olah seperti kelemahan kita’ sebenarnya merupakan ‘kekuatan kita’. ‘ltulah yang telah membawa kita’ ke serambi penguasaan atas seluruh dunia.”
Klaim keberhasilan yang dikemukakan dalam ‘Protokol yang Kesembilan’ akan menjadi kata-kata yang terlalu massif, sekiranya hal itu bukan realitas konkret yang massif pula, disini kata dan aktualitasnya adalah fakta,
“Agar supaya tidak menghancurkan institusi-institusi kaum non-Yahudi sebelum waktunya, ‘kita telah meletakkan ikhtiar dan menggenggam pegas mekanisme mereka. Mekanisme itu semula ada dalam keadaan kuat dan tertib, tetapi ‘kita telah’ menggantikannya , dengan suatu administrasi bebas yang membuatnya kacau. ‘Kita telah melakukan campur-tangan terhadap yurisprudensi wiralabanya, persnya, kebebasan pribadinya, dan yang paling penting, pendidikan dan budayanya, yang merupakan sokoguru dari eksistensi yang kebebasan. “
” ‘Kita telah’ menyesatkan, membuat mereka terpana, dan mendemoralisasi-kan generasi muda kaum non-Yahudi melalui pendidikan tentang prinsip-prinsip dan teori-teori yang bagi kita merupakan hal-hal yang palsu, yang ‘telah kita’ jadikan inspirasi bagi mereka. Di atas hukum yang berlaku, tanpa perubahan yang sesungguhnya, kita mendistorsikannya dengan interpretasi yang kontradiktif, ‘kita telah’ menciptakan sesuatu yang mengagumkan dilihat dari hasilnya.”
Meski berdasarkan kenyataan udara tidak penuh dengan teori tentang kebebasan dan tentang “hak-hak”, tetapi harus diakui ada pengurangan pada “kebebasan pribadi” secara berlanjut. Masyarakat di bawah frase-frase sosialistik digiring kepada perhambaan yang tidak lazim kepada negara; hukum di segala bidang dibuat untuk membatasi kebebasan masyarakat yang pada dasamya tidak berbahaya. Terjadi kecenderungan yang mengarah kepada sistemisasi, dimana setiap tahapan dari kecenderungan itu selalu didasarkan pada sesuatu “prinsip” yang dinyatakan dengan cara yang sangat “akademik” . Dan cukup mengherankan, tatkala para penyelidik menelusuri jejak pemikiran itu untuk mencari pencetus gerakan yang mengatur kehidupan masyarakat, mereka menemukan sumbemya adalah orang-orang Yahudi yang berada di tampuk kekuasaan.
Memecah-belah Masyarakat Melalui Idea
Metoda kerja yang dipakai oleh ‘Protokol’ untuk menghancurkan suatu masyarakat cukup jelas. Memahami metoda itu penting .iil I seseorang ingin menemukan makna dari arus serta arus-balik yang membuat orang menjadi frustrasi ketika mencoba memahami kekacauan keadaan masa kini. Orang menjadi bingung dan hilang semangat oleh berbagai teori masa kini dan suara-suara yang centang perenang. Setiap suara atau teori itu seakan-akan dapat dipercaya dan menjanjikan masa depan yang lebih baik. Kalau saja kita dapat memahami makna dari suara yang centang-perenang dan berbagai teori yang amburadul itu, maka hal itu akan menyadarkan kita bahwa kebingungan dan hilangnya semangat masyarakat merupakan sasaran yang dituju oleh ‘Protokol’. Ketidak-pastian, keragu-raguan, kehilangan harapan, ketakutan, semuanya ini merupakan reaksi yang, diciptakan oleh program yang diuraikan di dalam ‘Protokol’ yang diharapkan tercapai. Kondisi masyarakat dewasa ini merupakan bukti efektifnya program tersebut.

Daftar Pustaka
1. Henry Ford, Sr., ‘The International Jew: The World’s Foremost Problem’, Christian Nationalist Crusade, Los Angeles, h.21-23.

10 comments:

  1. alhamdulillah. info yg berguna utk semua muslimin. - johnjulipan

    ReplyDelete
  2. Assalamualaikum wbh johnjulipan

    Apa khabar study sdr di perantauan nun di sana? Semoga sdr sekeluarga sentiasa dirahmati Allah dan pulang membawa ilmu yang berguna.

    Emjay

    ReplyDelete
  3. jazzakallahu khairan jazza... teruskan mencambah...mutiara2...agar bisa menjadi kebanggan umat...

    ReplyDelete
  4. SUATU PENDEDAHAN YANG BERSUNGGUH-SUNGGUH TENTANG KAUM INI MEREKA YANG ANGKUH DAN SOMBONG SERTA MEMPUNYAI AGENDA TERSENDIRI KALAU TAK FAHAM JUGAK ORANG ISLAM TAK TAU LA...

    ReplyDelete
  5. Salam..

    Saya terbaca dalam satu artikel bahawa puak yahudi juga didalangi oleh orang yang berketurunan 'gog magog' (yakjuj makjuj) yang mana diakui sendiri oleh orang Inggeris termasuk John F Kennedy. Tugu moyangnya juga masih ada dan terletak di 90km selatan kota London.
    Dari mana asal usul orang Inggeris? Bukankah dari runtuhnya tembok yang di bina oleh Iskandar Zulkarnain? Yakjuj makjuj terbahagi pula kepada 2 golongan iaitu Saxxon dan Sixxon yang bertindak menguasai bahagian Eropah hingga ke timur dan menguasai Amerika.

    So dimana DAJJALnya?

    ReplyDelete
  6. sy juga terbaca wahabi turut bersekutu dgn freemason pertubuhan yahudi yeeekey ?hujah mahu ...

    Strategi Yahudi yang berjaya. Sememangnya Kaum Kuffar tidak akan membenarkan ummat Islam dalam keredhaan Allah dan aman serta makmur. Sekian lama mereka berfikir, mengkaji dan berusaha untuk menghancurkan ummat Islam, namun kebanyakannya gagal dan jika berjaya hanya sementara; kemudian akan dibongkar oleh Ulamak2 Islam ASWJ.

    Antara satu pembongkaran terbaru oleh ulamak ASWJ adalah fenomena timbulnya kaum sesat yang Aqidah mereka anuti sama 100% dengan Aqidah Yahudi dan Nasroni. Mereka mendakwa bahawa wujudnya tempat bagi Allah (seperti berpegang bahawa Allah itu duduk atau bersemayam di atas arasy). Selain itu untuk mudah mengenali ajaran sesat ini adalah seperti berikut; bahawa mereka sahaja yang mengikut Al-Quran dan As-Sunnah, Kebenaran hanya di pihak mereka, Kesesatan di pihak ASWJ (Asya’irah dan Maturidiyyah), segala amalan yang kita pelajari/warisi atau diturunkan/diajar oleh ulamak2 silam adalah bid’ah dan sesat, mereka sahaja mempunyai dalail (plural of dalil) yang arjah lagi ashoh (paling shohih), mereka memecah belahkan ummat Islam dan lebih teruk lagi apabila institusi kekeluargaan juga kian retak dan rosak, anak dan bapa boleh bergaduh, suami isteri boleh tidak bertegur sapa, di masjid2 ada dua imam, mengkritik masyarakat umum membuta tuli, bongkak dan bangga dalam kesesatan, berani mengisytiharkan tidak mahu talqin waktu mati kelak, mereka mengeluarkan fahaman2 bercanggah dengan Ijma’ Ulamak ASWJ sepanjang zaman; seperti; mengharamkan bacaan tahli, menafikan kenabian Nabi Adam, mengharamkan ziarah Nabi Muhammad SAW, lebih teruk lagi apabila Aqidah songsang mereka ini disebarkan secara meluas di IPTA2/IPTS2/Ma’had2/SMKA2/Buku2/Seminar2/Khusus Solat dan Mufti di tanah air pun ada yang menjadi pendokong kuat Aqidah songsang ini;(Dr Mohd Asri Zainal Abidin).

    ReplyDelete
  7. Satu info yang menarik dan amat berguna. Fikir-fikir kan lah ....

    ReplyDelete