Makluman

Laman perkongsian ilmu, pemurnian akidah, membanteras perbomohan, tolong menolong dan perubatan alternatif menurut Islam dan tradisional untuk mencari redha Allah SWT
Free Image Hosting
Assalamualaikum wbh pembaca mukmin sekelian.
Mulai 1 Dec 2012, Laman Emjay di emjayjb.multiply.com telah tidak lagi beroperasi disebabkan Multiply tidak mampu lagi mengendalikannya. Laman Emjay di Multiply yang telah beroperasi semenjak 2006 telah berpindah ke blogspot ini. Maaf di atas segala kesulitan. Selamat membaca dan semoga Allah memberikan taufik hidayah rahmat dan berkat kepada para pembaca sekelian.

Sempena Aidilfitri ini, saya mengucapkan; Taqabalallhu minnna wa minkum
(Semoga Allah SWT menerima amal saya dan amal Anda)

Thursday, 27 October 2011

Setiap saat kita mendapat sial dan dosa percuma, aduhhhhhh!


Setiap saat kita mendapat sial dan dosa percuma, aduhhhhhh!

Bismillah hir-Rahman nir-Rahim. Dengan nama Allah yang Maha Pemurah lagi Maha Penyayang.
Assalamu Alaikum Wa Rahmatullahi Wa Barakatuh kepada semua muslim dan muslimat dan laknat Allah kepada iblis dan para penyokongnya.
Saban hari agama Islam di Malaysia dicabar dengan sedemikian rupa. Kalau dahulu pemimpin berani mempermainkan janggut nabi SAW. Kini hudud dipermainkan lagi. Umat Islam sudah berani mempersoal perlaksanaan hudud. Hukum tentang hudud amat jelas iaitu “Barangsiapa tidak memutuskan perkara menurut apa yang diturunkan Allah, maka mereka itu adalah orang-orang yang zalim.” (Surah al-Maaidah, sebahagian dari ayat 45).  Dan sesiapa yang tidak menghukum dengan apa yang telah diturunkan oleh Allah (kerana mengingkarinya), maka mereka itulah orang-orang kafir. (Surah al-Maaidah, sebahagian dari ayat 44). 
Di Malaysia secara amnya terdapat dua pihak dimana satu pihak memperjuangkan perlaksanaan hukum hudud (Pas menjuarainya) manakala satu pihak lagi menentang perlaksanaannya (UMNO menjuarainya). Akibat dari persengketaan kedua-dua pihak ini, masyarakat Islam di Malaysia juga terbahagi kepada dua dimana satu golongan menyebelahi PAS dan satu golongan lagi menyebelahi UMNO. Sebelum kita bercerita tentang perkara ini lebih lanjut lagi, mari kita lihat maksud hadis 1 berikut:
1.       Barangsiapa melihat suatu kemungkaran hendaklah dia merobah dengan tangannya. Apabila tidak mampu, hendaklah dengan lidahnya (ucapan), dan apabila tidak mampu juga hendaklah dengan hatinya (membenci) dan itulah keimanan yang paling lemah (hr Muslim)
Dalam kes hudud ini, sebaik-baik tindakan segenap umat Islam di Malaysia hendaklah merubah dengan tangan. Setengah ulamak memberikan maksud kuasa. Kita sewajarnya berusaha dengan kemampuan kita untuk menegakkan agar hukum hudud ini ditegakkan di bumi Malaysia. Saya sedang berusaha dengan kemampuan saya menulis artikel ini.
Sekiranya kita tidak mampu melakukannya, hendaklah kita bertindak melalui lisan dengan menasihati agar kita semua sama-sama menegakkan hukum hudud di Malaysia. Sekiranya untuk menasihati dan berkempen pun tidak berupaya, hendaklah kita semua membenci. Dalam bab ini amat perlu kita membenci semua pihak yang bertindak untuk menentang perlaksanaan hudud. Tak kiralah UMNO ke atau sesiapa sahaja yang menentang hudud. Membenci adalah keimanan yang paling lemah. Ini memberi makna sekiranya seseorang tidak membenci, maka orang tersebut sudah tiada iman berdasarkan maksud hadis ini.
Membenci kemungkaran adalah selemah-lemah iman dan lawan kepada membenci adalah rela atau redha dengan kemungkaran tersebut. Islam telah menetapkan bahawa rela atau redha dengan sesuatu  kemungkaran adalah sama beratnya dengan melakukan kemungkaran  tersebut. Marilah lihat maksud hadis 2 berikut:
2.       Perbuatan dosa (oleh seseorang) mengakibatkan sial terhadap orang lain (yang tidak melakukan dosa tersebut). Kalau dia (orang lain) mencelanya maka boleh terkena ujian. Kalau mengumpatnya dia berdosa dan kalau dia menyetujuinya maka seolah-olah dia turut melakukannya. (hr: Ad Dailami).
Marilah kita sama-sama memahami maksud hadis ini. Sesungguhnya apabila seseorang melakukan kemungkaran, orang lain yang tidak melakukanya mendapat SIAL. Bahasa lain bagi sial adalah celaka atau nasib malang.
Bagaimana pula orang lain yang tidak melakukan dosa tersebut mendapat SIAL? Sial ini boleh diperolehi oleh orang yang tidak melakukan dosa ini melalui tiga cara iaitu:
i.                     Mengata / mencela orang yang melakukan dosa tersebut boleh mengakibatkan ujian terkena kepada orang yang mengata. Contohnya mengata / mencela orang yang mempunyai anak suka bermaksiat, kelak anak sendiri diuji Allah SWT suka bermaksiat.
ii.                   Mengumpat orang yang melakukan sesuatu maksiat adalah dilarang dalam Islam dan perbuatan mengumpat menyebabkan diberikan Allah SWT dosa. Perlu diingat bahawa dosa mengumpat adalah lebih berat dari dosa berzina.
iii.                  Setuju atau redha atau rela dengan perbuatan maksiat adalah sama seperti melakukan perbuatan maksiat itu sendiri.
Aduh berat sekali kita semua. Untuk mengelakkan perkara i atau ii atau iii adalah sukar. Seandainya kita termasuk dalam salah satu kumpulan maka sial lah kita, malang sekali. Mengata tak boleh, mengumpat tak boleh dan redha dengan perbuatan tersebut pun tak boleh. Jika demikian apa yang boleh dilakukan oleh kita semua?? Jawapannya ialah kembali kepada hadis 1 di atas iaitu bertindak guna tangan atau mulut atau sekadar membenci.
Kembali kepada kes hudud di Malaysia, memang banyak sekali sial nya kepada umat Islam di Malaysia. Redha dengan kumpulan penentang perlaksanaan hudud boleh merosak akidah berdasarkan hadis 1 di atas dan berdasarkan hadis 2 adalah seolah-olah turut sama  menentang perlaksanaan hudud itu sendiri. Menentang hukum hudud sememangnya merosak akidah dan itulah sebabnya hadis 1 dan hadis 2 tidak bertentangan malahan saling menguatkan.
Tentang bab redha / rela terhadap kemungkaran adalah sama seperti mengerjakan kemungkaran tersebut, dalam Islam ada satu istilah lain dipanggil subahat. Orang yang melakukan satu perbuatan dosa dan orang yang bersubahat dengannya adalah dikira sebagai dosa yang sama. Persoalan ini dikuatkan lagi oleh hadis  3 yang bermaksud:
3.       Apabila suatu kesalahan dilakukan di muka bumi maka orang yang melihatnya dan tidak menyukainya seolah-olah dia tidak berada di situ, dan orang yang tidak melihat kejadian kesalahan itu tetapi redha / rela maka seolah-olah dia melihatnya (hr Abu Dawud)
Berdasarkan hadis 3 ini, bagi orang yang melihat satu kemungkaran dan orang ini membencinya, maka seolah-olah dia tidak melihat dan berada di tempat itu dan terlepaslah orang ini dari dosa bersubahat. Ini sesuai dengan hadis 1 di atas iaitu selemah-lemah iman adalah membenci kemungkaran. Namun bagi orang yang tidak melihat sesuatu kemungkaran tetapi meredhai kemungkaran tersebut maka orang ini mendapat dosa bersubahat seolah-olah melihat kemungkaran tersebut berlaku.
Aduh kalau begini sial lah kita semua apabila:
a.       Melihat wanita Islam membuka aurat, kita tumpang seronok melihat aurat wanita.
b.      Melihat pembaca berita wanita Islam tidak bertudung, tidak tersentuh hati.
c.       Melihat artis di televisyen berlakun dedah sana dedah sini, kita semakin hilang mengantuk.
d.      Melihat menteri wanita atau isteri pemimpin tidak bertudung, kita kata bergaya sungguh mereka.
e.      Melihat penipuan oleh rakyat Malaysia dari golongan buruh hingga pak menteri, kita pun kata “biarlah mereka”!!
f.        Perbuatan mencuri merompak di tukarkan kepada istilah KOMISYEN, kita kata “biarlah mereka”
g.       Merasa suka / gembira bila melihat pondan (orang lelaki dengan penampilan wanita). Ada pula yang bangga menjemput pondan menjadi mak andam untuk anak-anak mereka.
h.      Mengetahui berbagai penjualan benda-benda khurafat di internet seperti di http://www.lelong.com.my/kx/batu+sakti.htm tetapi mengambil sikap “biarlah mereka”.
i.         Pengamal perbomohan bertitle dato dsbnya membuka klinik mampu mengeluarkan dan mencuci organ seperti jantung dsbnya, kita kata “biarlah mereka” maklumlah para mufti pun tak kata apa pun. Menteri agama Malaysia pun tak kata apa-apa.
j.        Pengamal perubatan yang kononnya merawat secara Islam menggunakan garam, lada hitam, paku, limau, tahi besi dsbnya, kita semua kata “biarlah mereka”!!
k.       Si doktor dengan ilmu bertentangan dengan agama Islam iaitu ilmu rahsia tarikh lahir si Azizan tu ramai sekali redha dengan mempelajarinya dan bersetuju dengannya.

Saya mewujudkan Laman Emjay adalah paling utama motifnya agar saya tidak terkena SIAL dengan meredhai kemungkaran-kemungkaran yang berlaku di Malaysia. Saya alhamdulillah mampu menulis maka saya bertindak dengan menulis. Semoga Allah SWT memudahkan saya terus menulis.

Saya menasihati diri saya dan para pembaca sekelian, bagi tujuan mengelakkan sial, apabila melihat sesuatu kemungkaran, lakukanlah:

1.       Menghalang dan membetulkan atau menentang kemungkaran tersebut dengan kemampuan kita secara fizikal dan boleh dilakukan dengan menulis
2.       Menghalang dan membetulkan kemungkaran dengan cara berdakwah dan nasihat menasihati.
3.       Membenci perlakuan kemungkaran tersebut.
4.       Apabila berjumpa pelaku kemungkaran, jadikanlah muka berwajah masam sesuai dengan  hadis bermakud “Sayyidina Ali RA berkata: Rasulullah SAW menyuruh kami bila berjumpa dengan ahli maksiat agar kami berwajah masam” (Hr Ath Thahawi)
5.       Elakkan dari sikap “biarlah mereka”
6.       Elakkan dari menyebelahi / menyokong pelaku kemungkaran kerana ini hanya akan menyebabkan mendapat dosa subahat yang sama besarnya dengan dosa pelakunya.
7.       Belajarlah ilmu yang Allah SWT redha supaya kita tidak tersalah menyokong golongan yang mungkar kerana dosa menyokong sama dengan dosa melakukannya.
8.       Tidak ada pengecualian melalui “saya jahil dan saya tidak mengetahui ilmu ini” kerana Islam mewajibkan menuntut ilmu. Melakukan kemungkaran dalam kejahilan juga memerlukan taubat sebagaimana dinyatakan dalam Al Quran 6 Al An'aam ayat 54 dan An-Nisaa' ayat 17.
9.       Perbanyakkanlah mengucap istigfar semoga Allah SWT mengampuni dosa-dosa kita.

Sesungguhnya setiap saat kita semua terdedah dengan sial akibat perlakuan kemungkaran oleh orang lain. Jangalah kita meredhai perbuatan tersebut. Paling kurang kita perlu membenci agar kita tidak memungut dosa percuma dan mendapat sial.
Wallahuaqlam wassalam semoga kita semua tidak terkena SIAL dari pelaku-pelaku kemungkaran disekeliling kita .

Emjay

2 comments:

  1. sebagai org islam sila guna bahasa yg betul.sial?renungkan.mengapa tidak kemurkaan allah diletakkan.sbgai org yg nak berdakwah sila gunakan bahasa yg sesuai. jika anda faham ttg takdir allah anda tak beri ulasan begini. stiap berlaku itu ada baik dan buruk. semuanya telah dijanjikan. ada dosa dan ada pahala. tepuk dada tanyalah iman.lidah manusia kalau tak dijaga boleh membawa ke neraka.

    ReplyDelete
  2. Oh kalau begitu, Allah SWT telah mengajarkan bahasa yang salah kerana menyebut CELAKA dalam Al Baqarah [79]
    Kecelakaan besar bagi orang-orang yang menulis Kitab Taurat dengan tangan mereka (lalu mengubah Kalam Allah dengan rekaan-rekaan mereka), kemudian mereka berkata: "Ini ialah dari sisi Allah", supaya mereka dengan perbuatan itu dapat membeli keuntungan dunia yang sedikit. Maka kecelakaan besar bagi mereka disebabkan apa yang ditulis oleh tangan mereka, dan kecelakaan besar bagi mereka dari apa yang mereka usahakan itu.

    Begitu juga surah Al Maidah [31]
    Kemudian Allah hantarkan seekor burung gagak (menyuruhnya) mengorek-ngorek di bumi supaya, diperlihatkan kepada (Qabil) bagaimana cara menimbus mayat saudaranya. (Qabil) berkata: "Wahai celakanya aku! Alangkah lemah serta bodohnya aku, aku tidak tahu berbuat seperti burung gagak ini, supaya aku dapat menimbuskan mayat saudaraku?". Kerana itu menjadilah ia dari golongan orang-orang yang menyesal.

    Dalam banyak ayat Al Quran lainnya pun banyak disebutkan CELAKA. Maka kalau begitu tidak usahlah kita semua membaca Al Quran yang tidak sesuai dibaca kerana ada perkataan atau bahasa yang tidak betul??

    Nasihat saya ialah janganlah kita menjadi umat Melayu yang apabila disebut buah dada malu, lalu diubah bahasa kepada payu dara. Esok lama kelamaan malu sebut payu dara, nak ubah kepada apa pula??

    Emjay

    ReplyDelete