Makluman

Laman perkongsian ilmu, pemurnian akidah, membanteras perbomohan, tolong menolong dan perubatan alternatif menurut Islam dan tradisional untuk mencari redha Allah SWT
Free Image Hosting
Assalamualaikum wbh pembaca mukmin sekelian.
Mulai 1 Dec 2012, Laman Emjay di emjayjb.multiply.com telah tidak lagi beroperasi disebabkan Multiply tidak mampu lagi mengendalikannya. Laman Emjay di Multiply yang telah beroperasi semenjak 2006 telah berpindah ke blogspot ini. Maaf di atas segala kesulitan. Selamat membaca dan semoga Allah memberikan taufik hidayah rahmat dan berkat kepada para pembaca sekelian.

Sempena Aidilfitri ini, saya mengucapkan; Taqabalallhu minnna wa minkum
(Semoga Allah SWT menerima amal saya dan amal Anda)

Wednesday, 14 March 2007

Adakah membaca Yaasin malam Jumaat satu tafa'ul?


Assalamualaikum wbh sekelian muslim.

Di Malaysia ramai orang membaca Al Quran bila bermasalah, sedih, buntu dan kacau bilau dengan mengharapkan sesuatu berkat rahmat kaifiyat dari bacaan tersebut atau perbuatan mereka itu. Adakah perbuatan ini satu tafaul?

Dalam artikel saya sebelum ini, saya ada menjelaskan tafaul adalah:

Tafa’ul (fa’lu) ialah harapan akan datang kebaikan atau rahmat atau berkat / barokah (ong dalam bahasa Cina) yang disebabkan oleh perkara atau perbuatan tertentu. Atau dalam bahasa lain ialah mendapat sesuatu kebaikan apabila melakukan sesuatu perkara. Contohnya ialah apabila meletakkan penyapu terbalik di belakang pintu bakal mendapat perlindungan dari syaitan atau kena pukau atau menegelakkan sihir. 

Contoh laintafa’ul di Malaysia ialah pesta menuai yang dilakukan setiap tahun kerana mengharapkan rezeki dari tanaman tahun depan terus baik dan tidak mendapat kesusahan.

Fahamilah hadis Nabi berikut :

Al Bayan: 584 - Hadis Sahl bin Hunaif r.a: Diriwayatkan daripada Yusair bin Amr katanya: Aku bertanya kepada Sahl bin Hunaif: Adakah engkau pernah mendengar Nabi s.a.w menceritakan tentang Khawarij? Sahl menjawab: Aku mendengarnya sambil menunjuk dengan tangannya ke arah timur. Suatu golongan membaca al-Quran dengan lidah mereka (membunyikan semata-mata?), tetapi tidak sampai ke otak mereka. Mereka keluar dari agama sebagaimana anak panah menembusi binatang buruan.

Nabi membahasakan mereka ini iaitu orang yang membaca Al Quran sebagai orang yang keluar dari agama. Maknanya menjadi KAFIR. Bagaimana ini boleh berlaku? Kemungkinan besarnya, kerana mereka membaca dengan mengharapkan berkat rahmat dari perbuatan mereka dan ini macam sudah termasuk perbuatan tafaul.

Tujuan sebenar Al Quran diturunkan adalah untuk dibaca, difahami dan diamalkan atau dilaksanakan. Orang Arab bila membaca AlQuran, mereka membaca dalam erti kata sebenarnya kerana faham apa yang disebutnya tetapi apabila orang Melayu membaca AlQuran, sebenarnya kebanyakan mereka sekadar membunyikannya semata-mata. TV pun mampu membunyikan Al Quran begitu juga radio. Adakah kita macam radio atau TV? Kalau kita dari kecil sampai tua asyik membunyikan Al Quran, tanpa sebarang usaha untuk memahaminya, kita tidak akan dapat nikmat rahmat berkat sebenar Allah menurunkan Al Quran.

Dan inilah mungkin apa yang Nabi maksudkan dengan hadis di atas yang menjelaskan bahawa “membaca” AlQuran pun terkeluar dari agama Islam. Membunyikan Al Quran juga adalah penting kalau tidak susah sembahyang kelak kerana surah perlu dibaca dalam bahasa arab juga. Namun bagi orang melayu yang tidak memahami bahasa arab, apa yang lebih penting daripada membunyikan Al Quran ialah memahami Al Quran. Bagi orang Melayu golongan ini, memahami Al Quran dapat dilaksanakan dengan membaca terjemahan Al Quran. Terdapat pelbagai terjemahan Al Quran di pasaran, belilah satu dan bacalah dalam erti yang sebenar seperti yang dikehendaki oleh Allah SWT.

Sebenarnya ramai orang yang akan marah dengan saya apabila saya katakan ramai masyarakat Melayu Islam di Malaysia yang membaca Yaasin setiap malam Jumaat lebih mirip macam tafaul dan macam sudah terkena hadis Nabi di atas. Mereka membaca dengan mengharap rahmat berkat dari perbuatan mereka tersebut. Sila baca artikel saya Jampi dan mantera ibarat zina dan jimak suami isteri, sama tetapi berlainan hukum. (Klik disini untuk di link kan) untuk lebih memahami hadis tersebut dengan lebih lanjut. Artikel ini perlu difahami dengan mantap kerana mungkin kita membaca Al Quran mirip membaca mantera atau kita membaca Al Quran dalam ertikata sebenar semata-mata kerana disunnahkan dan meyakini Al Quran tidak mempunyai sebarang kuasa kerana setiap kuasa hanya semata-mata milik Allah.

Tambahan pula amalan membaca Yaasin malam Jumaat ini tidak bersandarkan amalan rasulullah. Saya takuti amalan ini akan lebih menjurus seperti amalan membaca mantera. Kita semua perlu waspada bahawa kitab Mujarrobat adalah sebenarnya sesat lagi menyesatkan kerana sebenarnya mereka membaca “Mantera” walaupun bacaan tersebut adalah dari Al Quran yang sebenar. Sila lihat sebahagian kandungan kitab mujarrobat dalam artikel saya MENGAPA KANDUNGAN KITAB MUJARROBAT SESAT DAN MENYESATKAN.


Membaca hadis di atas ini sangat mengerikan apabila mengenangkan begitu ramai umat Melayu Islam yang semacam terkena dengan hadis ini di mana mereka setakat membunyikan Al-Quran dengan lidah mereka tanpa ada sebarang usaha untuk memahami apatah lagi mengamalkannya. Marilah kita berusaha ke arah melindungi anak isteri, kaum kerabat, handai taulan dan seberapa ramai umat Islam lain daripada terkena hadis yang mengerikan ini!! Sememangnya Malaysia adalah terletak di sebelah timur dari tempat tinggal Nabi ini.

Namun permulaan membaca terjemahan AlQuran memanglah satu cabaran yang maha besar kerana pekerjaan ini adalah antara satu pekerjaan yang paling dibenci oleh syaitan. Syaitan akan berusaha bersungguh-sungguh semoga kita membenci amalan ini atau sukar untuk memahami makna ayat terjemahan ini, mengantuk, menjemukan, bahasa terjemahan seolah-olah tunggang terbalik dan pelbagai perkara yang tidak masukakal semata-mata semoga kita akan berhenti daripada membaca terjemahan Al Quran ini. Kepada pelajar saya, kalau kita berjaya melawan godaan syaitan ini melepasi tempuh 2 minggu insya-Allah Allahakan memudahkan kita meneruskan amalan ini sehingga berkekalan.

Alangkah molek sekali sekiranya amalan membaca Yaasin malam jumaat di Malaysia dapat ditukar kepada amalan yang lebih baik iaitu membaca Al Quran serta terjemahan bermula dari surah Al Baqarah hingga AnNaas dan bila dah habis diulangi lagi. Tambah molek sekiranya adab membaca Al Quran ini diperbaiki lagi semoga ada yang membaca dan ada yang mendengar serta menyemaknya sebagaimana disebutkan dalam Al Quran. Amalan membaca Yaasin sedia ada sukar membaiki tajwid dan mungkin insyaAllah dengan amalan baru ini tajwid dan makhraj akan semakin baik kerana ada yang membaca dan ada yang menyemak serta mendengarnya. Carilah kualiti dan elakkan tergesa-gesa mengejar kuantiti. Allah gemarkan yang cantik / kualiti.

Dibawah ini sayasertakan copy paste artikel tulisan Yazid bin Abdul Qadir Jawas yang
saya temui di laman rakan Multiply http://almudarris.multiply.com/.


Sekian wassalam wallahualam


Emjay.


~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~

Oleh : Yazid bin Abdul Qadir Jawas

Kebanyakan kaum muslimin membiasakan membaca surat Yasin, baik pada malam Jum'at (hari Jum'at menjelang khatib naik mimbar, tambahan-peny), ketika memulakan atau menutup majlis ta'lim, ketika ada atau setelah kematian dan pada acara-acara lain yang mereka anggap penting.

Sangat seringnya surat Yasin dijadikan bacaan di berbagai pertemuan dan kesempatan, sehingga mengesankan, seolah Al-Qur'an itu hanyalah berisi surat Yasin saja. Dan kebanyakan orang membacanya memang karena terpesona oleh fadhilah atau keutamaan surat Yasin dari hadits-hadits yang banyak mereka dengar, atau menurut keterangan dari guru mereka.

Al-Qur'an yang di wahyukan Allah adalah terdiri dari 30 juz. Semua surat dari Al-Fatihah sampai An-Nas, jelas memiliki keutamaan yang setiap umat Islam wajib mengamalkannya. Oleh karena itu sangat dianjurkan agar umat Islam senantiasa membaca Al-Qur'an. Dan kalau sanggup hendaknya menghatamkan Al-Qur'an setiap pekan sekali, atau sepuluh hari sekali, atau dua puluh hari sekali atau khatam setiap bulan sekali. (Hadist Riwayat Bukhari, Muslim dan lainnya).

Sebelum melanjutkan pembahasan, yang perlu dicamkan dan diingat dari tulisan ini, adalah dengan membahas masalah ini bukan berarti penulis melarang atau mengharamkan membaca surat Yasin.

Sebagaimana surat-surat Al-Qur'an yang lain, surat Yasin juga harus kita baca. Akan tetapi di sini penulis hanya ingin menjelaskan kesalahan mereka yang menyandarkan tentang fadhilah dan keutamaan surat Yasin kepada Nabi Shallallahu 'alaihi wa sallam.

Selain itu, untuk menegaskan bahwa tidak ada tauladan dari Nabi Shallallahu 'alaihi wa sallam membaca surat Yasin setiap malam Jum'at, setiap memulai atau menutup majlis ilmu, ketika dan setelah kematian dan lain-lain.

Mudah-mudahan keterangan berikut ini tidak membuat patah semangat, tetapi malah memotivasi untuk membaca dan menghafalkan seluruh isi Al-Qur'an serta mengamalkannya.


KELEMAHAN HADITS-HADITS TENTANG FADHILAH SURAT YASIN

Kebanyakan umat Islam membaca surat Yasin karena sebagaimana dikemukakan di atas- fadhilah dan ganjaran yang disediakan bagi orang yang membacanya. Tetapi, setelah penulis melakukan kajian dan penelitian tentang hadits-hadits yang menerangkan fadhilah surat Yasin, penulis dapati Semuanya Adalah Lemah. 

Perlu ditegaskan di sini, jika telah tegak hujjah dan dalil maka kita tidak boleh berdusta atas nama Nabi Muhammad Shallallahu 'alaihi wa sallam sebab ancamannya adalah Neraka. (Hadits Riwayat Bukhari, Muslim, Ahmad dan lainnya).


HADITS DHA'IF DAN MAUDHU'

Adapun hadits-hadits yang semuanya dha'if (lemah) dan atau maudhu' (palsu) yang dijadikan dasar tentang fadhilah surat Yasin diantaranya adalah sebagai berikut :

1. "Artinya : Siapa yang membaca surat Yasin dalam suatu malam, maka ketika ia bangun pagi hari diampuni dosanya dan siapa yang membaca surat Ad-Dukhan pada malam Jum'at maka ketika ia bangun pagi hari diampuni dosanya". (Ibnul Jauzi, Al-Maudhu'at, 1/247). Keterangan : Hadits ini Palsu.

Ibnul Jauzi mengatakan, hadits ini dari semua jalannya adalah batil, tidak ada asalnya. Imam Daruquthni berkata : Muhammad bin Zakaria yang ada dalam sanad hadits ini adalah tukang memalsukan hadits. (Periksa : Al-Maudhu'at, Ibnul Jauzi, I/246-247, Mizanul I'tidal III/549, Lisanul Mizan V/168, Al-Fawaidul Majmua'ah hal. 268 No. 944).

2. "Artinya : Siapa yang membaca surat Yasin pada malam hari karena mencari keridhaan Allah, niscaya Allah mengampuni dosanya". Keterangan : Hadits ini Lemah.

Diriwayatkan oleh Thabrani dalam kitabnya Mu'jamul Ausath dan As-Shaghir dari Abu Hurairah, tetapi dalam sanadnya ada rawi Aghlab bin Tamim. Kata Imam Bukhari, ia munkarul hadits. Kata Ibnu Ma'in, ia tidak ada apa-apanya (tidak kuat). (Periksa : Mizanul I'tidal I:273-274 dan Lisanul Mizan I : 464-465).

3. "Artinya : Siapa yang terus menerus membaca surat Yasin pada setiap malam, kemudian ia mati maka ia mati syahid". Keterangan: Hadits ini Palsu.

Hadits ini diriwayatkan oleh Thabrani dalam Mu'jam Shaghir dari Anas, tetapi dalam sanadnya ada Sa'id bin Musa Al-Azdy, ia seorang pendusta dan dituduh oleh Ibnu Hibban sering memalsukan hadits. (Periksa : Tuhfatudz Dzakirin, hal. 340, Mizanul I'tidal II : 159-160, Lisanul Mizan III : 44-45).

4. "Artinya : Siapa yang membaca surat Yasin pada permulaan siang (pagi hari) maka akan diluluskan semua hajatnya". Keterangan : Hadits ini Lemah.

Ia diriwayatkan oleh Ad-Darimi dari jalur Al-Walid bin Syuja'. Atha' bin Abi Rabah, pembawa hadits ini tidak pernah bertemu Nabi Shallallahu 'alaihi wasallam. Sebab ia lahir sekitar tahun 24H dan wafat tahun 114H.

(Periksa : Sunan Ad-Darimi 2:457, Misykatul Mashabih, takhrij No. 2177, Mizanul I'tidal III:70 dan Taqribut Tahdzib II:22).

5. "Artinya : Siapa yang membaca surat Yasin satu kali, seolah-olah ia membaca Al-Qur'an dua kali". (Hadits Riwayat Baihaqi dalam Syu'abul Iman). Keterangan : Hadits ini Palsu.

(Lihat Dha'if Jamiush Shaghir, No. 5801 oleh Syaikh Al-Albani).

6. "Artinya : Siapa yang membaca surat Yasin satu kali, seolah-olah ia membaca Al-Qur'an sepuluh kali". (Hadits Riwayat Baihaqi dalam Syu'abul Iman). Keterangan : Hadits ini Palsu.

(Lihat Dha'if Jami'ush Shagir, No. 5798 oleh Syaikh Al-Albani).


7. "Artinya : Sesungguhnya tiap-tiap sesuatu mempunyai hati dan hati (inti) Al-Qur'an itu ialah surat Yasin. Siapa yang membacanya maka Allah akan memberikan pahala bagi bacaannya itu seperti pahala membaca Al-Qur'an sepuluh kali". Keterangan : Hadits ini Palsu.

Hadits ini diriwayatkan oleh At-Tirmidzi (No. 3048) dan Ad-Darimi 2:456. Di dalamnya terdapat Muqatil bin Sulaiman. Ayah Ibnu Abi Hatim berkata : Aku mendapati hadits ini di awal kitab yang di susun oleh Muqatil bin Sulaiman. Dan ini adalah hadits batil, tidak ada asalnya. (Periksa : Silsilah Hadits Dha'if No. 169, hal. 202-203) Imam Waqi' berkata : Ia adalah tukang dusta. Kata Imam Nasa'i : Muqatil bin Sulaiman sering dusta.

(Periksa : Mizanul I'tidal IV:173).


8. "Artinya : Siapa yang membaca surat Yasin di pagi hari maka akan dimudahkan (untuknya) urusan hari itu sampai sore. Dan siapa yang membacanya di awal malam (sore hari) maka akan dimudahkan urusannya malam itu sampai pagi". Keterangan : Hadits ini Lemah.

Hadits ini diriwayatkan Ad-Darimi 2:457 dari jalur Amr bin Zararah. Dalam sanad hadits ini terdapat Syahr bin Hausyab. Kata Ibnu Hajar : Ia banyak memursalkan hadits dan banyak keliru. (Periksa : Taqrib I:355, Mizanul I'tidal II:283).


9. "Artinya : Bacakanlah surat Yasin kepada orang yang akan mati di antara kamu". Keterangan : Hadits ini Lemah.

Diantara yang meriwayatkan hadits ini adalah Ibnu Abi Syaibah (4:74 cet. India), Abu Daud No. 3121. Hadits ini lemah karena Abu Utsman, di antara perawi hadits ini adalah seorang yang majhul (tidak diketahui), demikian pula dengan ayahnya. Hadits ini juga mudtharib (goncang sanadnya/tidak jelas).


10. "Artinya : Tidak seorang pun akan mati, lalu dibacakan Yasin di sisinya (maksudnya sedang naza') melainkan Allah akan memudahkan (kematian itu) atasnya". Keterangan : Hadits ini Palsu.

Hadits ini diriwayatkan oleh Abu Nu'aim dalam kitab Akhbaru Ashbahan I :188. Dalam sanad hadits ini terdapat Marwan bin Salim Al Jazari. Imam Ahmad dan Nasa'i berkata, ia tidak bisa dipercaya. Imam Bukhari, Muslim dan Abu Hatim berkata, ia munkarul hadits. Kata Abu 'Arubah Al Harrani, ia sering memalsukan hadits. (Periksa : Mizanul I'tidal IV : 90-91).


Penjelasan

Abdullah bin Mubarak berkata : Aku berat sangka bahwa orang-orang zindiq (yang pura-pura Islam) itulah yang telah membuat riwayat-riwayat itu (hadits-hadits tentang fadhilah surat-surat tertentu).

Dan Ibnu Qayyim Al-Jauziyah berkata : Semua hadits yang mengatakan, barangsiapa membaca surat ini akan diberikan ganjaran begini dan begitu SEMUA HADITS TENTANG ITU ADALAH PALSU. Sesungguhnya orang-orang yang memalsukan hadits-hadits itu telah mengakuinya sendiri. Mereka berkata, tujuan kami membuat hadits-hadits palsu adalah agar manusia sibuk dengan (membaca surat-surat tertentu dari Al-Qur'an) dan menjauhkan mereka dari isi Al-Qur'an yang lain, juga kitab-kitab selain Al-Qur'an. (Periksa : Al-Manarul Munffish Shahih Wadh-Dha'if, hal. 113-115). KHATIMAH

Dengan demikian jelaslah bahwa hadit-hadits tentang fadhilah dan keutamaan surat Yasin, semuanya LEMAH dan PALSU. Oleh karena itu, hadits-hadits tersebut tidak dapat dijadikan hujjah untuk menyatakan keutamaan surat ini dan surat-surat yang lain, dan tidak bisa pula untuk menetapkan ganjaran atau penghapusan dosa bagi mereka yang membaca surat ini. Memang ada hadits-hadits shahih tentang keutamaan surat Al-Qur'an selain surat Yasin, tetapi tidak menyebut soal pahala.

Wallahu A'lam.

10 comments:

  1. Assalamualaikum,
    Ustaz, bagaimana pula dengan perubatan Islam yang menggunakan ayat-ayat al-Quran dalam penyembuhan penyakit, bukankah ia satu bentuk tafa'ul?
    Harap jelaskan, terimakasih.

    ReplyDelete
  2. Waalaikumussalam wbh
    Bacalah dan fahamilah artikel saya yang lalu iaitu jampi dan mantera, zina dan jimak suami isteri, technically sama tetapi berlainan hukum. Ia boleh jadi tafaul dn boleh menjadi satu ibadah bergantung iktikadnya.

    Sekian wassalam wallahualam

    Emjay

    ReplyDelete
  3. Salam..
    Kalo kite baca tahlil untuk arwah tu untuk apa?

    ReplyDelete
  4. mj ni kan wahabi,biasalah .wahabi kan terkenal menghukum org lain tak betul macam menkafirkan pejuang hizbullah dan menharamkan daripada menolong mereka(rujuk fatwa al-baz) tapi kalau tolong amerika takpe sebab amerika baik.heheheeh

    ReplyDelete
  5. sokonglah wahabi....tak suka guna perkataan wahabi ye oklah sokonglah salafi....hidup salafi hidup amerika.hizbullah bodoh dan kafir,sokonglah amerika

    ReplyDelete
  6. Kalau macam tur tak payah ler...... hadiah Al-Fatihah pada nabi Muhammad dalam sebarang doa yer....

    ReplyDelete
  7. sila jawab wahai ustad ustad yg bijak sana. soalan zamzah ni penting.

    ReplyDelete
  8. ada dlm hadis nabi suruh hadiah fatihah utk dia ke? yg ada nabi suruh berselawat&doakn utk dia mcm doa lepas azan tu.. tu la.. lain kali jgn malas baca hadis.. zamzah&mutleyplain

    ReplyDelete
  9. DALIL KAUM WAHABI SHALAFI TERHADAP FADHILAH SURAH YASIN
    (PENDAPAT WAHABIYAH MENDHA’IFKAN FADHILAH YASINAN)
     
    HADITS DHA’IF DAN MAUDHU’
     
    Adapun hadits-hadits yang semuanya dha’if (lemah) dan atau maudhu’ (palsu) yang dijadikan dasar tentang fadhilah surat Yasin diantaranya adalah sebagai berikut :
     
    Hadist 1
    Artinya: “Siapa yang membaca surat Yasin dalam suatu malam, maka ketika ia bangun pagi hari diampuni dosanya dan siapa yang membaca surat Ad-Dukhan pada malam Jum’at maka ketika ia bangun pagi hari diampuni dosanya.” (Ibnul Jauzi, Al-Maudhu’at, 1/247).
     
    Keterangan: Hadits ini Palsu.
     
    Ibnul Jauzi mengatakan, hadits ini dari semua jalannya adalah batil, tidak ada asalnya. Imam Daruquthni berkata: Muhammad bin Zakaria yang ada dalam sanad hadits ini adalah tukang memalsukan hadits. (Periksa: Al-Maudhu’at, Ibnul Jauzi, I/246-247, Mizanul I’tidal III/549, Lisanul Mizan V/168, Al-Fawaidul Majmua’ah hal. 268 No. 944).
     
    Hadits 2
    Artinya: “Siapa yang membaca surat Yasin pada malam hari karena mencari keridhaan Allah, niscaya Allah mengampuni dosanya.”
     
    Keterangan: Hadits ini Lemah.
     
    Diriwayatkan oleh Thabrani dalam kitabnya Mu’jamul Ausath dan As-Shaghir dari Abu Hurairah, tetapi dalam sanadnya ada rawi Aghlab bin Tamim. Kata Imam Bukhari, ia munkarul hadits. Kata Ibnu Ma’in, ia tidak ada apa-apanya (tidak kuat). (Periksa: Mizanul I’tidal I:273-274 dan Lisanul Mizan I : 464-465).
     
    Hadits 3
    Artinya: “Siapa yang terus menerus membaca surat Yasin pada setiap malam, kemudian ia mati maka ia mati syahid.”
     
    Keterangan: Hadits ini Palsu.
     
    Hadits ini diriwayatkan oleh Thabrani dalam Mu’jam Shaghir dari Anas, tetapi dalam sanadnya ada Sa’id bin Musa Al-Azdy, ia seorang pendusta dan dituduh oleh Ibnu Hibban sering memalsukan hadits. (Periksa: Tuhfatudz Dzakirin, hal. 340, Mizanul I’tidal II : 159-160, Lisanul Mizan III : 44-45).
     
    Hadits 4
    Artinya: “Siapa yang membaca surat Yasin pada permulaan siang (pagi hari) maka akan diluluskan semua hajatnya.”
     
    Keterangan: Hadits ini Lemah.
     
    Ia diriwayatkan oleh Ad-Darimi dari jalur Al-Walid bin Syuja’. Atha’ bin Abi Rabah, pembawa hadits ini tidak pernah bertemu Nabi Shallallahu ‘alaihi wa sallam. Sebab ia lahir sekitar tahun 24H dan wafat tahun 114H.
    (Periksa: Sunan Ad-Darimi 2:457, Misykatul Mashabih, takhrij No. 2177, Mizanul I’tidal III:70 dan Taqribut Tahdzib II:22).
     
    Hadits 5
    Artinya: “Siapa yang membaca surat Yasin satu kali, seolah-olah ia membaca Al-Qur’an dua kali.” (Hadits Riwayat Baihaqi dalam Syu’abul Iman).
     
    Keterangan: Hadits ini Palsu.
    (Lihat Dha’if Jamiush Shaghir, No. 5801 oleh Syaikh Al-Albani).
     
    Hadits 6
    Artinya: “Siapa yang membaca surat Yasin satu kali, seolah-olah ia membaca Al-Qur’an sepuluh kali.” (Hadits Riwayat Baihaqi dalam Syu’abul Iman).
     
    Keterangan: Hadits ini Palsu.
    (Lihat Dha’if Jami’ush Shagir, No. 5798 oleh Syaikh Al-Albani).
     
    Hadits 7
    Artinya: “Sesungguhnya tiap-tiap sesuatu mempunyai hati dan hati (inti) Al-Qur’an itu ialah surat Yasin. Siapa yang membacanya maka Allah akan memberikan pahala bagi bacaannya itu seperti pahala membaca Al-Qur’an sepuluh kali.”
     
    Keterangan: Hadits ini Palsu.
     
    Hadits ini diriwayatkan oleh At-Tirmidzi (No. 304 8) dan Ad-Darimi 2:456. Di dalamnya terdapat Muqatil bin Sulaiman. Ayah Ibnu Abi Hatim berkata: Aku mendapati hadits ini di awal kitab yang di susun oleh Muqatil bin Sulaiman. Dan ini adalah hadits batil, tidak ada asalnya. (Periksa: Silsilah Hadits Dha’if no. 169, hal. 202-203). Imam Waqi’ berkata: Ia adalah tukang dusta. Kata Imam Nasa’i: Muqatil bin Sulaiman sering dusta.
    (Periksa: Mizanul I’tidal IV:173).
     
    Hadits 8
    Artinya: “Siapa yang membaca surat Yasin di pagi hari maka akan dimudahkan (untuknya) urusan hari itu sampai sore. Dan siapa yang membacanya di awal malam (sore hari) maka akan dimudahkan urusannya malam itu samp

    ReplyDelete